Yogyakarta

Walau kini kau t'lah tiada tak kembali
Namun kotamu hadirkan senyummu abadi
Ijinkanlah aku untuk s'lalu pulang lagi
Bila hati mulai sepi tanpa terobati


Kalau bisa dibilang, Jogja adalah kota kedua yang paling berkesan. Entah apa yang direncanakan Allah, tapi beberapa kali aku ngerasa ditakdirin untuk dekat dengan kota ini.

Dulu pas masih kecil ke Jogja ini inget karena punya Bude yang baik banget dan tinggal di sini, punya rumah bagus, yang ada banyak barang yang bisa "dimainin". Juga beberapa kali inget pernah ke sini ikut nonton pernikahan anak-anaknya Bude yang cewek semua dan dokter semua... Sekarang De-Dah (panggilanku untuk Bude Wardah) sudah semakin berusia, anak-anaknya juga sudah punya anak bahkan udah ada yang mau SMA, De-Dah sudah jarang di Jogja, seringnya muter-muter ke rumah anak-anaknya yang tinggal jauh-jauh, waktu berlalu cepet banget ya rasanya De?

Pas SMP pernah diajakin lomba sama Pak Yani, Bareng Hoki dan Ratna kita ikut lomba cerdas cermat yang seleksinya di Surabaya. Kerja bareng Ratna dan Hoki bisa jadi pelajaran banget, ketemu sama orang yang jago ngomong (bahasa inggris juga) kayak Ratna dan jago menghafal kayak Hoki rasanya keren banget. Dan Alhamdulillah, lomba ini nganterin aku ke Jogja. Naik pesawat pertama kali, masuk TV Nasional pertama kali, ketemu Artis pertama kali, dapet HP pertama, juga ketemu dengan orang-orang pinter di seluruh Indonesia (aku masih inget beberapa namanya loh :) ada Ryan, Komang, Petra, Nanda, err.. yang dulu saling kenal sih cuma Ryan dan Nanda dari Malang :v yang lain keinget karena namanya unik, apa kabar?). Rasanya beruntung banget, karna waktu itu aku sekolah di SMP yang bahkan bukan terbaik di Surabaya.

lombanya di depan Prambanan, panas banget, tapi kita dapet susu gratis dan bisa ambil sendiri :)

Ke Jogja untuk lomba lagi ketika udah bisa ngoding, lolos final PCS Joints UGM. Setim sama Punjung dan Anton, bareng mas Rizky berpetualang ke Jogja. Dateng-dateng di Jogja, karena hotelnya belum bisa masukin akhirnya jalan manjat ke Kaliurang sambil bawa tas isi laptop dan baju untuk 2 hari .__. (dulu ini ide siapa sih --") jalan-jalan ke Malioboro, terus beli gantungan kunci berbentuk kalung batik, yang... ya kalung batik ini bener-bener kenangan banget, bukan cuma tentang lomba sih, tapi jauh lebih dalem haha, udah aku jaga setengah mati kalung batik ini sampe akhirnya hilang bersama flashdiskku semester kemarin karena otak mulai melemah untuk nginget naruh barang T.T

lihat tas yang di depan itu? kayaknya sebagian lagi masih ada di balik kamera ._.
Ibukku pingin banget nyuruh aku jadi Dokter, pas Kelas 3 SMA bener-bener di paksa untuk daftar FK Unair. Tapi rasanya gak sreg (aku gak "tegaan" lihat orang berdarah-darah) dan tetep ambil komputer. Sempet kepikiran ambil STEI ITB atau Fasilkom UI, sampe akhirnya mulai nyadar tentang hitung-hitungan biaya hidup, ya sudahlah insyaAllah mantep kuliah di Jogja. Kuliah di kota yang penuh kenangan yang jadiin aku pakai handlename "malioboro" di lomba-lomba CP.

yang tak inget cuma deska dan hafidz, ._. bahkan ketua kelompoknya aku lupa namanya
Malem ini sambil nggarap paper tiba-tiba denger lagu dari Kla Project, Yogyakarta. Sebenernya ayahku udah sering nyetelin lagu ini dulu, jauh sebelum momen itu. Tapi setelahnya, lagu ini kalau denger selalu bikin visualisasi masa-masa paling indah di Jogja di mana aku denger lagu ini juga, kalau dideskripsiin apa yang aku bayangin:

Di bawah langit malam berbintang, di rumah makan dengan suasana hangat, hembusan angin bukit, kelap kelip lampu Jogja, bersama mereka... ngobrol tertawa...

romantis kan? :"


Jadi kebayang, mungkin setelah ini lagu ini juga gak bakal cuma ngevisualisasiin kenangan itu, akan lebih kompleks, lebih lengkap, lebih panjang, lebih banyak, lebih ramai, lebih berwarna...

2 pembicara:

rilut said...

WAAH AKU KENAL KOMANG. BERARTI DARI DULU AKU UDAH PERNAH LIAT KAMU DI TV DONG YAN

Rian Adam said...

haha ya mungkin ^^ aku juga keinget lagi kalau gak salah pas lihat aktivitas komang di timelinemu

Post a Comment

Tinggalkan jejak disini

Sahabat