Singapore! The Last Night?

sekilas dari NUS, bersih, gede, berbukit, modern
Di hari-hari menjelang berangkat, Erwin dan Wawan udah sibuk banget belajar Grundy Number. Keliatan banget progres mereka yang semakin jago ngerjain soal game theory. Sebaliknya, Aku yang nyoba belajar Hashing String dari lama, masih stuck di soal-soal mudah (berasa kena meme, "modulo, modulo everywhere"). Dan akhirnya di tengah kebuntuan itu, aku memilih untuk googling "Apa yang bisa aku beli di Singapura" .__.

Setiap kali ada yang keluar negeri yang aku titipin adalah buku, pikirku di luar sana aku bisa beli buku kualitas amazon dengan harga murah. Akhirnya ketika punya kesempatan ke luar negeri, mulai googling-googling tentang toko buku di sana (harusnya aku googling tentang toilet dan colokan dulu --").

Sayangnya kesempatan beli buku pun gagal. Sesuai kata Memei, harga barang di Singapura mahal-mahal --' beli buku via online sama beli buku di Singapura cuma beda tipis, bahkan bisa lebih murah beli online. Argumen ini diperkuat sama Jonathan Mulyawan, mahasiswa Indonesia yang kuliah di Matematika NUS, kalau dia di sana juga jarang beli buku, lebih sering pakai eBook, atau kalau butuh banget biasanya belinya buku second karena harga buku-buku di sana yang cukup mahal. Alasan lain yang membuat gagal beli buku juga karna kita cuma 2 malam di sana, malam pertama dipakai untuk beli keyboard dan malam kedua dipakai untuk beli oleh-oleh, jadi gak sempet ke toko buku.

...

Seusai lomba, sore-sore kita langsung balik ke asrama naruh tas, keyboard, dan balon untuk lanjut jalan-jalan sambil nunggu penutupan. Tapi karena waktunya pendek (semakin pendek karena mendadak wawan ngerasa ada salah sedikit di codingan soal G nya dan aku yang ikut penasaran jadi nungguin Wawan yang coding ulang, dan ternyata... hasilnya... tetep gagal) kita rencana jalan-jalan yang deket asrama aja, mungkin cari makan atau sejenisnya.

Jonathan ngasih saran untuk makan di rumah makan India di deket NUS karena lebih aman dari segi halalnya. Kita jalan kaki ke sana, gak seberapa jauh sih, mungkin jaraknya sama kayak jalan kaki ke Gramedia dari UGM. Awalnya pak Anif sama Erwin mau ikut, tapi karena kayaknya mereka kecapekan dan malah ketiduran nungguin Wawan ngoding tadi akhirnya yang berangkat cuma aku, Wawan, Widardi, Lantang, dan Jonathan.

sekilas jalanan Singapura, bersih, sepi, rapi
Di jalanan kerasa banget kotanya yang bersih dan teratur. Pas banget di sana jalanan lagi diperbaiki jadi ada lubang-lubangnya, dan ada pekerja jalan yang sedang entah ngapain nggali-gali di situ. Banyak dari pekerjanya adalah orang india, jadi ngerasa sedikit agak rasis ._. Tapi yang menarik adalah walau ada perbaikan jalan tapi mereka tetap tidak mengganggu aktivitas pejalan kaki, mereka tetap menyediakan plang-plang sejenis "Pedestrian lewat sini" sambil ngasih tanda panah kalau-kalau sebagian trotoarnya terganggu. Terus mereka juga ngasih pembatas di setiap tepi bagian jalan yang diperbaiki untuk memisahkan daerah perbaikan jalan dengan jalan yang bisa dilalui, gak kayak di Indonesia yang kadang cuma di kasih beberapa traffic cone.

lupa nama tempat makannya, dan akhirnya cek google street
Setelah googling nama tempatnya ternyata "The Cheese Prata Shop". Sesuai dengan nama tempatnya, makanan yang khas di sini adalah prata, sejenis roti cane aceh dengan isi dibagian dalamnya. Dan rasanya enak banget, bumbu karinya sih yang kerasa bikin enak. Aku beli prata mushroom cheese, harganya sekitar SGD 4 porsinya lumayan kenyang, karinya sedep dan rotinya juga anget-anget enak, ditambah minum Bandungcino SGD 2, Bandungcino aku beli karena namanya yang lucu, dan kata Jonatahan lumayan enak. Aku gak tanya juga resep aslinya gimana, tapi kata Jonathan dan sepengetahuan lidahku itu memang sejeni sirup mawar ditambah susu, rasanya mirip soda gembira, tapi tanpa soda. Pas banget menunya dimakan di tengah hujan yang lagi ngguyur tiba-tiba pas itu.

warungnya rame sama bapak-bapak

yang depan kanan itu Jonathan, mirip widardi gak sih yang duduk di belakangnya?
Aku yang rencana mau beliin pak Anif, setelah susah payah nanyain Jonathan dan Wawan apa bahasa inggrisnya "dibungkus", akhirnya sepakat pakai kata "Take Away", kata Jonathan itu lebih alami di sini. Pas pak yang jual lewat aku bilang ke Pak-paknya "One more mushroom egg prata, take away please", udah pede gitu, eh terus jawaban bapaknya "oh dibungkus ya? oke" .____. whaaat,... (yang lain pada nahan ketawa) ternyata kata Jonathan di Singapura kebanyakan pedagang mungkin ngerti bahasa Inggris tapi biasa pakai bahasa melayu, yang biasa pakai bahasa Inggris cuma di mall-mall besar aja (dalam hati: kenapa kamu gak bilang dari tadee -_-)

Bandungcino.. bukan Bandung Cino atau Cino Bandung wkwk
Setelah kenyang makan, bayar, terus hujan-hujan balik ke NUS, pakai sepayung berdua sama Jonathan, celana dibuat basah kuyup menuju lokasi NUS terdekat. Di NUS, semua area bisa dikunjungi tanpa perlu pakai payung, jadi selain trotoarnya beratap, perpindahan antar gedung pun bisa melalui jembatan, jadi gak perlu hujan-hujan setelah di area NUS.

jalur NUS yang aman dari hujan
Sesampainya di University Town untuk penutupan sekitar jam setengah 7 waktu setempat, badan lumayan capek, ngantuk. Pembahasan soal jadi gak fokus. Pas pengumuman peringkat ikut deg-degan lihat peringkat akhirnya karena ternyata kita dikalahin AgriCoder dari IPB (sebel banget bagian ini), walau cuma selisih pinalti waktu tapi dia tetep di atas kita, timnya Ayaz nyaris 5 besar tapi gagal, dan juara 1 nya dari Korea oleh tim Opportunity yang juga udah pernah dapet medali perunggu di World Final (gak kaget).

Tapi yang penting adalah malam setelah penutupan, malam yang paling dinanti-nanti, waktunya keliling Singapura! Alhamdulillah gak hujan pas itu jadi setelah makan malam yang mewah dengan suguhan musisi keren, kita langsung cabut naik Bis ke Stasiun MRT terus langsung berangkat ke tujuan pertama kita Bugis Street, sejenis Malioboronya Singapura, tapi lebih bersih.

foto di depan Bugis Street, carfin gak ikut karena sakit :(



lebih mirip "market" dari pada "street", beda sama malioboro
Bingung banget mau beli apa di sana, gak tertarik juga beli kaos atau gantungan kunci, akhirnya sama Krisna lagi (dan Widardi) jalan-jalan nyari makanan. Aku beli beragam jenis coklat sampai habis SGD 12 (sampai sekarang masih sisa banyak), Krisna juga beli Nutela yang katanya murah banget (sayangnya di bandara gagal dibawa masuk), dan Widardi entah beli apa lama banget sampe tokonya tutup --'

Terus di perjalanan balik ke titik temu di depan Bugis Street, ketemu toko es krim yang bikin aku sama krisna tergoda untuk nyicipin. Harganya agak mahal untuk porsi yang gede (kalau dikira-kira mungkin banyaknya sama kayak makan es krim cup 3 biji) harganya sekitar SGD 6, dan untuk yang kecil sekitar SGD 4, tapi setelah nyoba gak rugi banget, rasanya super lezat (ini es krim paling enak yang pernah tak makan .___. serius). Es Krimnya dibuat dengan cara yang unik, jadi mbak-mbaknya ini (mbak-mbaknya pakai jilbab tapi gak bisa bahasa melayu, ntah dari mana) nyiram bahan-bahan pembuat es krimnya di meja yang super dingin dan nanti es nya kebentuk sendiri dan dicampur secara real time (mungkin ini yang bikin enak), aku sempet ngevideoin: [gak jadi upload malam ini, ternyata gede banget filenya]

Aku beli jenis es krim yang direkomendasi mbaknya, namanya Oreonana, sempet "weh, kenapa namanya nana? ada hubungannya kah dengan Rochana? haha" ternyata selidik selidik itu kata nana dari banana.

Oreonana, I'll find you, and I'll eat you, again.
Setelah dari Bugis kita lanjut ke Marina Bay, tempatnya patung singa, di sini ada kejadian unik karena pas checkout dari Bis (di bis kita pakai kartu ajaib untuk pembayaran, kalau gak ngeh baca post sebelumnya) kartunya Widardi nunjukin saldonya masih ada SGD 2,xx, padahal yang lain tinggal SGD 0,6 an, ini berarti Widardi sempet gak bayar beberapa kali ntah pas naik bis atau naik MRT, wkwk wah ini antara sistemnya yang ngebug atau Widardinya yang lagi hoki.

Sampai di sana dibikin takjub dengan kota yang megah (NUS terletak bukan di pusat kota Singapuranya) gedung-gedung menjulang tinggi dengan arsitektur yang luar biasa. Nyempetin sekitar setengah jam buat foto-foto di sekitar patung singa yang ternyata gak segede bayanganku.

heak mukanya gak kliatan, btw, coba lihat gedung megah di belakang singa, wuih banget
Tiba-tiba ada beberapa turis jepang yang minta tolong aku fotoin, oke, gak masalah, setelah aku fotoin aku bilang, "Okey.., this is it, but I'm sorry there is a light behind you" pas ngasih tau hasil fotonya, tapi mbak-mbaknya mantuk-mantuk aja (kayake gak ngerti), terus bilang makasih, terus bilang sesuatu ke aku dengan bahasa jepang dengan nada datar .___. jeng-jeng dia ngomong apaan, aku minta ulangi sambil pasang muka bingung, dia ulangi lagi, tapi masih dengan bahasa jepang .___. (mbak maumu itu apa toh). Terus temennya nyeletuk "We take a picture all of you", what, aku masih gak ngeh maksudnya apa (karena ngomongnya datar, gak kayak tanya). Mbak yang di depanku ngomong lagi, dan masih pakai bahasa jepang .___. (mbak sampeyan ngomong lagi pakai bahasa jepang tak banting kameramu loh -_-) terus wawan yang agak ngerti bahasa jepang njelasin kayaknya mbaknya mau nawarin nge-fotoin kita, oooh, tapi karena kitanya pas itu lagi mencar-mencar jadi kita nolak "Oh, Arigatou", satu kata yang aku ngeh dari mbak yang minta fotoin tadi sambil pamit (fyuh).

katanya yang di ates gedung itu beneran kapal ._.
Pulangnya lari-larian ngejer MRT terakhir karena udah jam 12 malem. Sampai nekat nyebrang jalan gak di zebra cross ._. padahal lagi ijo juga pas itu lampunya. Karena kartu ajaib kita udah kehabisan saldo, kita beli tiket sekali jalan aja dari stasiun sana. Dan sesampainya di NUS kita juga kehabisan bus buat ke asrama dan akhirnya naik taksi, yang kalau dihitung-hitung sih habisnya sama kayak naik taksi dari bandara Adi Sutjipto ke UGM, bedanya ini pakai argo, kalau dari Adi Sutjipto nggak (di sini kerasa betapa luasnya NUS itu, atau mahalnya tarif taksi di sana).

Dan, sesampainya di asrama, sedikit rapiin barang-barang, dan seperti malam sebelumnya, nyempetin ngabarin orang-orang tersayang di Indonesia tentang cerita malam ini walau udah tengah malam.

Yaaaah, bener-bener pengalaman menarik selama di Singapura walau cuma 3 hari 2 malam. Punya temen baru, Jonathan yang baik banget, dan punya cerita seru untuk keluarga nanti. Semoga bisa ke luar negeri lagi nanti, tapi gak mau sih kalau singapura, haha, aku gak suka dengan budaya berpakaian cewek-cewek sana. Mungkin Malaysia? amiin, semoga perjalanan ini tetaplah penuh hikmah dan pelajaran, bukan menjadi kesia-siaan.

6 pembicara:

Fitri Hasanah Amhar said...

weh aku ketawa pas bagian Rochana wkwk

Fitri Hasanah Amhar said...

di sisi lain dari budaya berpakaian (yang emang aku akui juga berani banget), sisi positifnya menunjukkan apapun status sosialnya, mereka nggak malu naik kendaraan umum..

Rian Adam said...

wah fitri juga pernah ke singapura? haha iya mereka nggak malu naik kendaraan umum, walau dengan pakaian yang "seadanya" .___. #negatifLagi wkwk

Erwin Wahyudi said...

Ceritamu seru banget e yan wkwk

Geraldi Kusuma Arnanto said...

ga main ke gardens by the bay? padahal bagus banget tuh. semoga bisa makin sadar perbedaan Indonesia dengan negara maju, dan bagaimana kita bisa tertinggal jauh.

Rian Adam said...

belum main ke sana mas, wkwk kemarin gak ke sana aja udah sedih ngelihat indonesia yang orang-orangnya (fokusku ke sananya) yang kebanyakan keliatan banget belum ada semangat untuk maju :(

Post a Comment

Tinggalkan jejak disini

Sahabat