Skripsi #3 Entertainment

Ada beberapa hal yang paling terkenang kalo bicara "hiburan" selama skripsi.

1. Good Time + Swaragama FM

Ya, itu dua hal yang jadi teman begadang selama ngerjain skripsi, se-pak Good Time (cookies) dan nyetel radio keras lewat speaker HP. Kebanyakan dari swaragama FM, karena biasanya gak cuma lagu jadi ada obrol-obrol malem yang kadang bikin ketawa.

Ini bermula dari keheningan malam yang kadang bikin ngantuk akhirnya aku mesti nemuin kerjaan sambilan untuk begadang. Jadi biasanya nyiapin snack (seringnya good time, kadang juga broniz) sama ngeramein pake radio. Setelah beberapa kali, akhirnya aku mulai hafal sama penyiar radio dan jadwal acaranya -- juga mungkin ini yang bikin kata Pak Yus, "Kamu skripsian kok tambah gendut eh yan"

2. NFS Most Wanted by Origin
taruh di menunya paling bawah biar gak kecanduan, btw aku udah jago loh
Kalau yang ini gara-garanya aku kok mulai merasa kasihan laptopku yang sering panas karna gpunya dipakai buat komputasi skripsi. Jadinya install game biar panasnya karna main game :v Selain itu juga kebetulan ada promo dari Origin, ada game gratis 100% (tanpa crack) yang bisa didownload, jadinya download aja.

Terus jadi inget kata-katanya Rilut, "Enaknya main game itu senengnya dari awal, kalau nonton film kan senengnya diakhir film. Jadinya lebih efektif waktunya kalau main game" ._. ya.. bener sih...

3. Yotsuba&!
foto ini dulu aku kirim ke adekku buat pamer kalau ada komik banyak di kosan
Kalau yang ini gara-garanya Nana yang sering pakai stiker line bocah rambut hijau ini. Terus jadi penasaran itu apaan dan ternyata itu adalah karakter Yotsuba. Jujur, ini komik yang bikin aku bisa ketawa sampe guling-guling ._. asli hiburan banget, sinchan kalah lucu!. Suntuk skripsian, buntu gak ada ide, capek banyak kerjaan, baca ini, wes... langsung lupa ada masalah apa :v

Sayangnya edisinya cuma sedikit, awalnya aku beli yang edisi 1 terus karna ternyata lucu banget, aku jadi merasa pingin support penulisnya dengan tidak mbaca via internet,.. tapi gak beli komiknya juga :v jadinya pinjem Nana yang ternyata punya banyak koleksinya. Dan setelah seminggu lebih sidang (sampe sekarang), aku masih belum ngembalikin 8 edisi komiknya .__. *masih mau baca lagi

4. The Amazing Spiderman
film superhero yang paling berkesan sampai saat ini
Jadi sebelum Rilut bilang kalau main game itu lebih efisien waktu ketimbang nonton film, aku udah terlanjur nonton film ini dulu. Jadi biasanya pas pulang dari kampus itu jam 4 an, dan jam 4-6 itu kadang jadi waktu yang gak efektif karna akunya masih capek dan males mikir skripsi. Akhirnya kadang di jam itu nonton film atau baca buku atau tidur. Dan ini salah satu film yang aku tonton pas itu.

Banyak yang bilang film spiderman yang sebelumnya itu lebih bagus,.. kalau aku iya sih ._. performa acting artis di film ini agak gimana gitu, terus rasanya pemainnya gak cocok beberapa, Terus latar belakang lawannya jadi jahat itu juga kurang "kuat" -- apalagi yang film ke-2, asli.. suram. TAPI di film the amazing spiderman ini punya sentuhan yang beda yang dari film superhero lain menurutku. Sentuhan yang sampe aku bikin shock setelah selesai nonton kedua filmnya, iya shock yang bikin tiap inget jadi ngerasa "oh men", "wah", "luar biasa", dan sebagainya.

Sekarang, walau udah lama gak ngelanjutin main gamenya, mbaca yotsubanya, dan makan good time, tapi tiap lihat atau inget itu, jadi inget gimana serunya masa-masa skripsian dulu :)

Skripsi #2 Push the boundaries

screenshot kali pertama njalanin Theano di Windows, ternyata ndak seberapa ribet :)

Pas mulai mikir ambil skripsi, pinginnya emang nyoba sesuatu yang baru, yang bikin belajar dan nambah ilmu. Sempet kepikiran JST atau Fuzzy, cuma belum dapet ide mau apa topiknya. Sampai Triplek ngasih saran dipengembangan BeHafidz selanjutnya dibikin ada pengenalan suara bahasa Arabnya. *Ting, langsung pingin coba jadi topik skripsi

Bener-bener baru banget topik yang mau aku ambil, pengenalan suara, baru dalam arti belum pernah tak kerjain sebelumnya. "Ini gimana cara ndetectnya, gimana cara ngerekamnya, gimana cara ngenalinnya, dan lain-lainnya". Bener-bener blank pas itu .__.

Jadinya langsung tak lempar ke Bu Afia sekalian propose untuk jadi dosen pembimbing. Ibu nya setuju dengan topiknya, malah mengusulkan algoritma lain yang katanya cukup menarik, Deep Learning. Awalnya mantuk-mantuk aja gak ngerti deep learning itu apa (inget banget pas itu ibunya juga cerita-cerita tentang algoritma Backpropagation, SVM, dan HMM tapi aku gak ngerti ini ibunya ngomong apa karna emang pas itu belum paham :v cuma siap-siap nyari jawaban kalau ditanya biar bisa keliatan ngerti *maaf bu).

Akhirnya baru paham beberapa minggu kemudian kalau topikku ini berarti JST, berarti mesti mulai dari belajar JST. Dan pas KKN sambil pinjem buku JSTnya Maya, nyambi-nyambi belajar tiap malem atau pagi, mahamin ulang dasar-dasar JST yang gagal dipahami pas kuliah --"

banyak banget cerita seru pas belajar selama ngerjain skripsi ini:

Mulai dari berminggu-minggu diskusi "berat" sama bu Afia dan Rilut untuk memahami makna deep learning. Jadi ceritanya ada perbedaan pendapat di antara kami tentang makna deep learning itu sendiri. Kayaknya ini makan waktu paling lama untuk sepakat, mungkin 2 bulanan. Sempet juga chatting sama bu Yunita yang padahal lagi di luar negeri untuk nambah pandangan tentang makna deep learning itu sendiri.

Terus gimana serunya nyari tutorial dan kuliah dari beragam penjuru, download ratusan MB untuk nonton video dari yang basic kayak gimana cara kerja Backprop sampai memahami gimana intuisi dari kernel di dalam Convolutional Neural Network.

Ngurangin waktu tidur dan nonton film (ini yang sedih) untuk nontonin video tutorial atau diskusi di stackoverflow, setiap ada pertanyaan langsung tanya, dan bahkan untuk menguji kebenaran aku sempetin mbaca-mbaca pertanyaan orang di stackoverflow, masa-masa skripsi bener-bener nambah poin di stackoverflow

Juga di akhir-akhir bener-bener niat "hackathon" bareng dhafin, rilut, dan mas ucup di lab selama liburan kemarin. Buat belajar implementasi, teori, atau apapun. Sampe sempet ngerasain masa-masa dimana makan pagi-siang-malem di satu warung yang sama karena liburan cuma warung itu yang buka ._. #suramTapiSehat

...dan banyak cerita seru lain pas lagi "belajar" di masa-masa skripsi,

bener-bener petualangan yang serulah, dan yah, ini yang bikin rasanya jadi akan sangat mbosenin kalau habis ini harus kerja duduk diam dibalik laptop, dengan istilahnya Fitri, "Mengerjakan mimpinya orang lain", tanpa ada ilmu baru yang diperoleh

Skripsi #1

Hari sabtu pertama setelah sidang skripsi: ndak ada jadwal yang tersusun, ndak ada tekanan harus bab mana yang diselesaiin, ndak ada rencana eksperimen dan susunan kipas angin biar laptop ndak panas, rasanya bingung banget hari ini mau ngapain.

Pinginnya dukung tim badminton angkatan di CIA tapi rasanya masih ada sebagian pikiran "eh yakin mau dukung badminton? sabtu-sabtu gini mestinya bisa lebih produktif loh, coba cari ide aktivitas lain". Akhirnya seharian beres-beres kos, tidur, setting program untuk revisi, beli beberapa perlengkapan untuk kegiatan besok, dan ngelanjutin nyuci yang tertunda (iya, yang tertunda 24 jam lalu).

Alhamdulillah, kemarin Rabu, 16 Maret 2016 dengan nada suara yang berat Pak Edi Winarko bilang, "Ya Anda dinyatakan lulus... tapi dengan revisi.. artinya kalau Anda mau lulus ya Anda harus merevisi", sambil senyum. Dilanjutin senyumnya bu Afia dan Pak Edi Wibowo, saya juga langsung bahagia haha. Saya langsung nyalamin Pak Edi Winarko juga Pak Edi Wibowo, dan terus ngucapin terima kasih ke Bu Afia :) #bahagiaKadangGakSederhana

Yah, walau belum selesai juga skripsinya karena masih di masa-masa revisi, tapi jadi pingin cerita beberapa pengalamannya. Tapi karena malem ini harus berangkat ke Cepu untuk urusan kantor jadinya mungkin lain waktu, sementara naruh foto dulu :)

cuma foto ini yang presentase ngeblur dan pose jeleknya sedikit, tapi itu aku .__.

Jama'ah Labkomiyah


Dulu disingkat JL pas zaman SMA. Jadi ceritanya berawal dari keinginan lolos ke Univ yang diimpikan Aku, Liga, Mujahid, Fuad, Arya, Amry, sama Arfian Adam ngeniatin tiap jum'at malem nginep di labkomp sekolah buat belajar bareng hampir setengah tahun pas kelas 3 SMA.

Belajar bareng, nentuin topik mau belajar apa hari ini, latihan soal, terus diskusi, terus pembahasan. Kadang kalau ada Mas Sat (admin lab), masnya yang ngajarin kimia ( dia admin lab komputer yang kuliah di Teknik Elektro tapi jago banget kimianya .___. ). Terus paginya kadang main bola bareng, jalan sehat lari-lari, atau nonton film sampe nangis rame-rame (?). Kadang juga main DOTA -tapi karena aku gak bisa ya aku nonton film aja-

Tidurnya juga untel-untelan, kadang tidur di kursi lab, di sela-sela komputer yang karpetan, di ruang admin yang adem banget tapi ya sempit banget. Pas itu kita gak mesti belajar sih, kadang semaleman cuma ngobrolin "masa depan". Kadang langsung tidur karna capek siangnya. Inget juga dulu masa-masa koplak pas lagi jamannya TomCat, pada gak ada yang berani keluar lab. Sampe tidur sambil bawa obat nyamuk semprot. Atau inget juga si-A*** (biar banyak pilihan) yang gak berani ke kamar mandi gara-gara mbayangin, "ntar buka pintu labkomp terus tiba-tiba ada mayat kegantung, zzzz" -ceritanya itu aku yang ngomong ke dia tapi jadi ikutan takut .__.

Sedihnya karena sekarang udah gak ada pelajaran komputer, lab nya sekarang udah dibongkar entah jadi apa. Kangen aja rasanya kalau lagi ke sekolah. Kangen sama labnya. Tapi lebih kangen sama masa-masa berjuangnya, jadi akrab banget dulu sama Mujahid, temen sebangku yang dua tahun gak pernah akrab. Juga sama pemikiran-pemikiran keren Adam, atau Mujahid, atau Liga, atau siapa aja lah yang ada di lab waktu itu.

Dan setelah lebih tiga tahun, seneng juga kemarin sempet ngalamin peristiwa yang hampir sama, bareng Dhafin, Rilut, Mas Ucup, rempong bareng di lab buat skripsian. Nggak sampe nginep atau jalan sehat bareng-bareng sih, tapi tetep berkesan, diskusi masalah "masa depan", guyon gak jelas atau apalah... Jadi inget JL..

Toleran

Pernikahan itu seumur hidup loh, sampe kapan lu mau ngelempar muka Lando pakai sepatu?"

dari salah satu film indonesia yang menurutku paling berkesan, selain karena lucu banget, juga menurutku mereka bisa menyampaikan hikmah dengan cara yang alus dan baik, judulnya Aku, Kau & KUA.

dan entah kenapa kutipan itu jadi dalem banget, ya, bukan cuma di topik pernikahan, tapi juga pas kita menjalin persahabatan, atau sekadar rekan kerja, atau relasi apapun.

Itu yang menjadi pertanyaan, sampe kapan kita mau toleran terhadap kekurangan dia?
apakah ini berarti kita mestinya ninggalin dia?
atau menasihati?
atau.. tetap terus bertahan bertoleran?

#sekilasSkripsi

Sahabat