HackGov 2015

Malem ini sebelum memulai aktivitas di Spyder, aku mau cerita sedikit tentang pengalaman Hackathon yang barusan aku ikutin dan mudah2an ini jadi pengalaman hackathon terakhir di masa kuliah S1 ini *lulus cepet, amiin. Cerita ini bersifat subjektif belaka, kesamaan nama dan tempat memang di sengaja.

Sebenernya aku gak tipe hackathon, kalau gak dipaksa-didaftarin-tanpa-bilang-bilang oleh mas Rushan, iyuh ogah banget ikut hackathon. Kenapa? karena lagi sibuk TA, 24 jam lebih ngerjain sesuatu yang lain itu rasanya sesuatu banget :|

Tapi pas udah sampe sana dan mulai, rasanya lumayan seneng juga karena banyak temen yang aku kenal, mulai dari anak Ilkom 12 kayak Ramjak, Zaki, anak2 Gemastik kayak Desti, Adho, Jati (yang sempet-sempetnya nikmatin kolam renang hotel), terus malahan ada muridku di Praktikum ASD, Faldy sama Bahari. Jadi gak terlalu tegang dianggep kumpul-kumpul aja.

Kemarin lombanya itu dibagi jadi 3 kategori, Visualisasi dan Analisis Data, Aspirasi, dan Perempuan. Sesuai kesepakatan sebelumnya timku ambil bagian Visualisasi dan Analisis Data. Kita udah punya ide luar biasa keren *aku sampe terharu inget betapa kerennya ide itu, ketika tahu kita akan dapet data apa aja di malem sebelumnya. --Jadi 3 kategori itu udah dipublish agak jauh-jauh hari, pas H-1 kategori visualisasi dan analisis data mempublikasi data-data apa saja yang akan kita dapet, dan pas hari H baru kita akan dapet datanya, untuk kategori lain gak pake data-dataan--

Masalahnya... kita pas malem sebelumnya itu cuma tahu judul data yang bisa kita dapet bukan data yang kita dapet, dan setelah pas hari H dapet datanya, jeng jeng jeng.. datanya KECIL BANGET! ini mah gak bisa dibuat ngambil kesimpulan ._. langsung panik tingkat darurat, mulai pivot ke sana kemari cuma buat cari ide ini data mau diapain ._. 6 jam pertama lomba, kita habisin buat mikir habis2an ini data mau diapain, *dan pemrosesan data masih makan 6 jam lebih lagi. Setelah 6 jam pertama, motivasi jadi juara langsung menurun drastis .-. Akhirnya kita putuskan kemarin untuk bikin sistem yang menghitung efektivitas pembagian BLM di Indonesia (Bantuan Langsung Masyarakat).

Kita sebenernya dibuat bingung dengan sistem lomba ini, karna ini pengalaman pertama jadi gak ngerti juga bagian mana yang mesti di fokusin, visualisasi kah? analisis kah? visualisasi ini maksudnya UI/UX kah? analisis ini maksudnya data mining kah? bener-bener blank. Tim ku pas itu bertiga, aku sama mas Rushan coba mikirin analisis datanya dan Ikhsan jadi programmer dewa kita.

Nggak kerasa udah jam 12 malam dan Ikhsan sudah mulai hampir menyelesaikan masalah backendnya. Masalah mulai muncul di bagian front end, ini gara-gara aku nya yang gak biasa hackathon dan ndesain malem-malem akhirnya ketika dapet bagian jatah ngelayout tampilan page bener-bener buntu tingkat maksimum, ini mau didesain kayak gimana ya Allah... udah mata merem melek gak kuat nahan ngantuk pengerjaan front end bisa dibilang stuck nungguin desain dari aku, yang akhirnya baru dapet pencerahan jam 6 paginya :) alhamdulillah, -- padahal udah tinggal 3 jam lagi lomba selesai itu nak

Dan alhamdulillah aplikasi kita udah jadi dan terkumpulkan, yay, terus langsung ambil donat 4 biji buat di makan sendiri.

Selama lomba dapet pengalaman menarik, sempet ngobrol sama tim yang akhirnya jadi Juara 1 kategori ini yang duduk pas di sebelahku, mereka tim yang kayaknya dapet banget makna dari lomba ini :) bener jadi lomba ini bukanlah lomba UI/UX atau lomba data mining! tapi lomba ini tentang bagaimana memvisualisasikan data! Mas Nasikhun *kalau gak salah namanya, cuma mbikin sebuah page pake bootsrap gak ada judul gak ada background, dan langsung menampilkan 3 grafik terurut secara vertikal. Tapi yang bikin keren emang grafiknya, paralel variabel bla bla, itu judulnya dan dari grafik itu kita bisa ngelihat hubungan antar variabel yang bikin sebuah provinsi itu maju atau nggak, itu kereeen banget!

Mbak-mbak yang duduk disebelahku (timnya mas Nasikhun) pas aku tanyain bilang grafiknya di bikin pakai D3JS, sebuah library yang aku baru ngerti itu apaan ketika ada Mr. Rene, data engineer dari UN New York nunjukin kekerenannya. Pas tak tanya2 lagi mbak-mbak ini rupanya lulusan S2 di Perancis *masyaAllah lawanku berat banget ternyata ._.

Pengalaman menarik lain adalah tentang Pitching, tiap tim cuma diberi waktu 2 menit untuk presentasi, pemakaian PPT dan ndobos seputar latar belakang gak berlaku di sini. Ada banyak tim yang punya ide-ide luar biasa jadi gak tersampaikan karena singkatnya waktu. Termasuk tim yang duduk di depanku yang bawa-bawa iMac dan ngobrolin seputar komputasi. Mereka bikin sesuatu yang aku bilang kompleks dan gede banget, itu keren, tapi masalah pas pitching, Bapaknya (peserta ini udah bapak-bapak) kelamaan presentasinya, jadi agak failed menurutku :( padahal kayaknya punya kesempatan besar untuk menang.

Pelajaran besar yang aku dapet dari hackathon ini adalah cobalah untuk nggak perfeksionis, dalam 24 jam kita hanya punya dapet kesempatan yang istilah mas-mas juara 1 kategori Aspirasi adalah Earlier Stage. Jangan membangun sesuatu yang susah diselesaikan dalam 24 jam, jangan habiskan waktu untuk memoles agar sempurna. Ini ngena banget ke tim ku yang ngehabisin separuh lebih waktunya untuk memoles kemanfaatan data :)

Juga pelajaran untuk desain lebih cepat khususnya desain web, sejak di Otoman, aku ngerasa agak kesulitan kalau disuruh ndesain web, mesti banyak latihan untuk membuat desain web yang bagus, enak dipandang, UX nya sempurna, dengan cepat. Juga kayaknya aku pingin mulai belajar datamining, gak enak kalau mesti ngerepotin nana cuma untuk nge-forecast data sederhana, tapi kayake setelah TA ku kelar aja deh, haha.

Terima kasih buat mas Rushan yang udah menerjunkan aku di lomba sangar ini yang bikin aku deket dengan banyak orang punya banyak kenalan dan coba belajar untuk lebih profesional lagi :) Juga selamat buat Farid, Triplek, dan entah siapa temennya :v yang berhasil dapet best concept :) ide aplikasi kalian emang antimainstream.

fotonya Jati, foto yang mewakili betapa bahagianya kami dengan makanan di sana


Curiosity



Sebelum istilah kepo ditemukan, istilah ingin tahu punya makna yang positif banget. Adek ini seneng banget lihat ikan-ikan warna-warni di akuarium, ketawa, nepuk-nepuk akuariumnya, dan nunjukkin betapa takjubnya dia. Ah, dek, dunia binatang itu memang menarik kok :3

*foto di ambil pas lagi nungguin nama dipanggil di kantor imigrasi

Diskusi Serius

3 hari terakhir diisi dengan banyak diskusi serius. Sempet ditegur sama temen karna pas diskusi terlalu serius bawaannya jadi gak santai. Terus tiba-tiba keinget masa-masa SMA :)

Dulu 'diskusi serius' sering banget kita lakuin, hampir tiap minggu kita coba mendiskusikan masalah dan coba memecahkannya, bersama temen-temen yang gak capek ngelatih pola pikir mereka. Kalau dulu kondisinya beda sih, aku lebih di posisi yang berusaha unuk tidak 'menseriuskan' sebuah diskusi, memberi joke-joke kecil biar suasana agak cair kadang dimarahin karena banyak guyon ._. tapi gak tahu kenapa pas kemarin ini jadi kebawanya aku yang serius banget pas diskusi.

Arya
Bicara soal diskusi gak bakal lepas sama anak ini. Anak yang punya motor berplat nomor L - VU ini, sering banget ngajakin diskusi secara serius pas SMA. Pembawaannya tenang, pandngannya tajam, dan skil problem solve nya gak diraguin kerennya. Ketika masalah yang cukup pelik dan parah (yang gak pernah aku temuin di masa kuliah ini) datang, dia yang pas itu masih SMA ingusan bisa tetep tenang dan stay cool nghadapain masalah itu. Sosok pemimpin diskusi yang menyenangkan. Walau keliatannya dia orang yang sok serius, tapi sebenernya nggak juga, kalau udah kenal dia sebenernya koplak juga :v

Sekarang Arya ada di Psikologi UI, dan aku denger dia lagi sibuk berkampanye. Ya, Arya mencalonkan diri jadi Presiden BEM UI. Semoga bisa tetap berkontribusi dan bermanfaat, senang pernah berdiskusi denganmu yak.

Liga
Aku, Arya, Liga, dan Fuad, seneng banget kalau kumpul. Selain karena kita deket banget, kita juga sering ngobrolin hal-hal yang bermanfaat yang bisa nambah wawasan kita. Gak beda jauh dengan Arya, Liga juga orang yang koplak :v #loh. Liga itu sosok yang tenang juga kalau diskusi, tapi kadang dia lebih agak seru orangnya. Dulu gayanya bisa lucu gitu kalau lagi panik, tapi ditengah kepanikan itu dia tetep bisa ngasih solusi yang solutif. Pikirannya tajem juga dan orang yang cukup berani untuk mengambil keputusan yang cukup berat. Termasuk sosok yang tepat kalau dia dulu jadi pemimpin organisasi yang selalu dirundung masalah.

Liga udah mau selesai kuliah di Teknik Elektro ITS, dia bukan aktivis BEM setahuku, sekarang Liga banyak belajar ilmu agama dan kadang bikin semakin iri dengannya yang bisa terus istiqomah dan terus memberi manfaat.

Fuad
Oke, dari kedua orang yang sudah aku sebut sebelumnya, dia yang paling koplak :v Orangnya seru banget dan kadang bikin suasana jadi asik. Seneng guyon tapi dia juga masih bisa serius. Sama seperti sebelumnya dia juga orang yang bisa memberi solusi, dan dia sosok yang sangat berani kalau mengambil keputusan. Orang yang keras kepala dan berprinsip, jadi kita bisa belajar banyak tentang bagaimana menghadapi perbedaan darinya. Ilmu agamanya cukup dalem, bikin gak nyangka orang yang gak terlalu kenal dia, apalagi dengan gayanya yang "suroboyo" banget. Fuad kalau di diskusi lebih sering melempar sebuah masalah ke tengah forum, dia bisa nemu masalah-masalah yang gak kebayang.

Fuad kuliah di err aku lupa, FTTM ITB kalau gak salah ._. bukan aktivis BEM tapi aku denger dia aktif di kegiatan islami di sana. Kalian gak bakal nemu dia di Facebook, karena prinsipnya tadi, namanya susah di search di facebook --'


Aku
Orang yang bersyukur banget bisa kenal dengan mereka, mereka sudah ngajarin banyak hal tentang diskusi dengan model serius. Berteman dengan mereka merupakan nikmat tersendiri, walau dulu aku tipe orang yang diem dan gak memberi banyak solusi, duduk bersama mereka sudah banyak melatih aku yang sekarang. Aku yakin, mereka masih jauh lebih sangar, dan gak sabar ingin ketemu mereka lagi, gak sabar ingin mengetahui ilmu apa lagi dari mereka yang bisa aku dapat.

Sekarang aku coba menyelesaikan skripsiku di UGM, mengingat lagi masa-masa merangkai  cita-cita bersama mereka, yang menghasilkan sebuah slogan yang masih membumi di sini,
"Selamatkan Dunia!"

Dengar Lalu Bicara

Jadi aku sempet sebel sama seseorang akhir-akhir ini, seseorang yang sering banget menyuruh melakukan tindakan yang sia-sia. Sia-sia? karena setelah pekerjaan tersebut selesai dan memakan banyak waktu, dia meng-cancel pekerjaan tersebut karena baru tahu kalau pekerjaan itu ternyata sudah ada sebelumnya dan masih berjalan oleh teman-temannya. Nggak cuma sekali, tapi sudah berkali-kali.

Sebelum bicara kamu mesti banyak mendengar dulu", Nana (ternyata dia bijak juga, hehe)

Maksud dari kata-kata nana itu adalah untuk mendengar saran dulu sebelum mengambil keputusan, tapi kalau pas aku ndenger pertama kepikiranku lebih ke merencanakan terlebih dahulu.

Jadi inget sama kasusku, kalau seandainya orang yang nyuruh tersebut itu mau mendengar ke teman-temannya dulu, mungkin gak ada yang dibikin capek dan dihabiskan waktunya.

Pelajaran aja buat kita semua, dan aku juga. Semoga gak jadi sosok seperti itu

You fail to plan, you plan to fail"

Sepasang Cita-Cita

Banyak kisah luar biasa dari para pendahulu yang kadang bikin melting ketika melihat endingnya. Kalau mendengar kisah-kisah itu lagi gak pernah bosen. Kalau Christopher Nolan dan David Fincher cuma bisa mewujudkan kisah-kisahnya di balik layar kaca, maka seharusnya kita bangga berada di pijakan yang sama dengan para pendahulu yang punya cerita luar biasa.

Video dibawah adalah salah satu kisah menarik yang aku dapat baru-baru ini, kisah ini bener-bener baru aku denger, dan sama seperti yang lain, kisah ini tetep bikin haru.

Sebuah kisah menarik tentang sepasang cita-cita, ketika seorang suami dan istri memiliki cita-cita dan pandangn hidup yang sama, maka hal luar biasapun bisa terjadi:


Kupu

Hasil kerandoman malam minggu, karena python (bukan python yang ular, ini bahasa pemrograman yang jadi beban skripsi saya) sudah cukup melelahkan di pukul setengah 12 malam, jadi tiba-tiba pingin googling beberapa nama binatang lain ._. terus kepikiran sama kupu-kupu. Dan nemu ini:

dari https://www.designcontest.com/blog/flying-butterflies/

imut banget gak sih :3



Sahabat