Kadang kita terlalu sering komplain

Setelah KKN dapet kerjaan baru bantu-bantu sistem informasi PKM di UGM. Untuk mempermudah komunikasinya, (dan karena aku juga gak aktif di whatsapp dan twitter) aku bela-belain deh share nomor HP ke dunia maya biar kalau ada yang komplain bisa langsung ditanggepin.

Hasilnya? dalam waktu sekitar 10 hari ini aku yakin udah dapet sekitar 500 sms yang nanyain atau komplain masalah akunnya -lupa password lah, minta tandatangan, belum dapet username diktilah- ini baru sms, karna ternyata gak sedikit juga yang ngewhatsapp hpku, fyuh.. Tapi kalau aku sih seru-seru aja, malah kadang bisa ketawa sendiri nanggepin orang yang sms nomorku tanpa tahu aku ini bapak-bapak, ibu-ibu, mas-mas atau mbak-mbak :)

Tapi itu berubah dengan sms yang aku dapet (baca) malem ini, nomor ini gak ada dihistori sms ku, artinya ini kali pertama dia sms nomorku, dan isinya:

"Selamat siang, Saya *nama* *fakultas* *angkatan* (nim ****) Saya sudah melengkapi seluruh persyaratan berkas pkm, dan alhamdulillah sudah dapat username dikti juga"


...

Apa yang salah?
nggak ada, tapi dari sekian ratus sms yang aku terima, ini adalah satu-satunya sms yang masuk ke hpku bukan karena ada yang ingin dikomplain atau ditanyakan! bahkan kalau aku baca, nadanya lebih ke laporan keberhasilan, dan (mungkin) sedikit rasa terima kasih! wow :) aku yang sudah hari-hari kemarin ini menerima sms penuh komplain, nerima sms kayak gitu bikin senyum bahagia banget...

ya, pelajaran buat kita semua, kadang kita terlalu sering komplain, tapi tidak sadar rizki yang kita terima... wifi lambat komplain, kenceng diem aja. dosen mbosenin komplain, dosen keren, diem aja. Nilai jelek komplain, nilai bagus, diem aja...

"mohon maaf baru balas, Alhamdulillah,  tetap semangat ya, semoga sukses sampai pimnas"

0 pembicara:

Post a Comment

Tinggalkan jejak disini

Sahabat