Random (ness)

Dapet pelajaran berharga semasa Ramadhan kemarin, ternyata ada satu hal yang paling dikangenin ketika  kita hidup sendiri, ketidakberaturan, kehidupan tanpa rencana.

Pas Ramadhan kemarin ketika di Jogja, aku suka banget buka puasa di masjid, kenapa? ya itu, rasanya seneng aja pas dibikin "kaget" oleh menu makan hari ini. Gak kayak hari-hari biasanya yang aku nentuin apa menu makanku (dan jika Allah menyetujui, maka menu itu bisa diperoleh), menu makan yang ditentukan oleh orang lain itu lebih menarik.

Gitu juga pas KKN kemarin, pas Okta tanya "mau masak apa hari ini?" ya kadang aku cuma jawab formalitas "ikan", atau "ayam", atau lebih sering "terserah kamu deh ta". Di rumah, ibuku juga gak pernah tanya mau makan apa hari ini. Kadang tiba-tiba dimasakin makanan favorit, kadang cuma lauk seadanya. Tetep bersyukur, karna kejutan-kejutan kecil ini yang tiap harinya bikin seru aja

Dan gak cuma masalah makanan, ada banyak hal yang bikin hidup lebih berwarna ketika ada unsur ketidakberaturan di sana. Dan, menurutku salah satu hal yang bisa munculin ketidakberaturan adalah opini orang lain. Kalau kita hidup sendirian, kayak di kos ini misalnya, kita gak bakal nemu opini kedua yang bakalan berujung "hmm, aku setuju" atau "wow, ide bagus".

Memang kadang opini kedua gak selamanya menyenangkan, misalnya liburan rame-rame, yang bikin akhirnya dua orang saling tanya "mau kemana kita hari ini" dan ditutup "oke, baiklah" yang rasanya gak ikhlas. Tapi kadang, keberadaan opini kedua itu bisa jadi ngangenin banget. Unsur ketidakpatuhan terhadap rencana, kadang kita perlu itu.


Kuliah Kerja Nyata #6

Kalau kata gaulnya Ririn, "baper". Biarin, lagi pingin nostalgia KKN kok. Beberapa hari setelah penarikan nyempetin buat bikin video singkat berisi foto adek-adeknya. Backsoundnya direkam langsung dari suara adek-adeknya.

Mereka nyanyiin lagu ini 3x, pertama pas perpisahan di TPA, aku gak ikut pas itu, tapi katanya Okta haru biru banget suasanya pas adek-adeknya nyanyi. Kedua, malemnya pas kita lagi bakar ikan, adek-adeknya ngasih kado buat mbak-mas KKN (atau tepatnya mbak-mbaknya tok --'). Pas itu Okta sama Intan juga nangis lagi, tapi aku kok gagal ngeh :| mungkin karna masih panik dengan bakaran ikan jadi malah biasa aja. Ketiga, pas kita lagi pamitan sama mbah yang punya pondokan. Kita pamitan di dalem pondokan, dari luar adek-adeknya nyanyi lagu ini. Pas ini... dapet banget lirik sama suasananya.... jadi kerasa sedih banget :'(

ini nih videonya,

Kuliah Kerja Nyata #5

Udah lewat hampir 2 minggu setelah penarikan KKN. Rasanya sepi, dan kangen ngobrol sama mereka, temen-temen satu subunit. Gak tahu kenapa rasanya beda aja, ngobrol sama orang non-ilkomp, bisa banyak belajar hal yang menarik.

Dari Okta, jadi banyak belajar teknik-teknik masak dan hal-hal pertanian khususnya ngerawat jamur. Hafidz ngajarin banyak cara hidup sehat, dari cuci tangan sampai pengolahan makanan. Diska, yang jago banget sosialisasi sama segala usia, aku juga belajar dari dia. Intan sering banget ngasih tips trik dari nyuci, njemur, sampe nyetrika (maklum paling banyak makan garam kehidupan). Kalau Ririn, dia banyak ngajarin tentang warna-warninya hidup anak muda jaman sekarang :D. Karimah.... apa ya? kayake dia yang banyak belajar dari kita, hehe bercanda, dia ngajarin banyak tentang budaya Arab, termasuk kue yang rasanya kayak minyak kayu putih (lupa namanya).

Kangen aja rasanya ngobrol lagi, belajar hal-hal menarik. Gak hanya dari temen satu subunit, tapi juga dari warganya, dari adik-adiknya, dari mbak mas pemuda di sana.

Mukanya fauzan (paling kanan) gak nguati :)



Sahabat