Kuliah Kerja Nyata #3

Post ini spesial, dipost di kos-kosan tercinta. hehe, ya tadi malem izin pulang karena orang tua mau dateng ke Jogja. Ceritanya kemarin pas 1 syawal gak kebagian jatah lebaranan sama keluarga, malah nungguin pondokan, jadinya baru sekarang H+7 jadi momen lebaranan sama orang tua.

Langsung lanjut deh ceritanya. Kali ini seputar lebaran di lokasi KKN.

Tradisi Sungkem
Tradisi ini yang paling bikin aku bingung ketika KKN kemarin. Kalau di keluargaku, sungkem itu cuma kalau mau nikah aja :/ tapi ini pas lebaran semuanya sungkem, bahkan antar tetangga gak cuma antar keluarga. Dan uniknya ketika sungkem mereka mengucapkan kata yang sama "Sugeng Riyadi, mbah/pakdhe/pak/apalah, ... (kata-kata selanjutnya gak hafal)" habis itu di jawab sama yang disungkemi dengan doa.

Tape Ketan dan Emping
Ngerasain kenikmatan menu makanan yang pertama kali aku makan, kombinasi antara tape ketan dan emping. Iiih, aku makan ini kayake udah habis banyak banget. Berawal dari kunjungan ke rumah Pak Sunar, beliau ngasih tahu ternyata makan tape ketannya itu pake emping (sebelumnya cuma makan disendokin biasa) dan kombinasi rasanya pun mendadak meningkat berkali-kali lipat >< sayangnya mbah cuma masak ini pas lebaran, jadi kayake gak bisa ngerasain ini lagi.

Syawalan di Masjid
Selepas sholat Ied, ada tradisi warga untuk kumpul di masjid, bersalaman dan mohon maaf. Biasanya di awali dengan sambutan dan permohonan maaf dari tokoh masyarakat di sana. Kemarin sempat di bagi tiga, perwakilan bapak-bapak, perwakilan ibu-ibu, sama perwakilan pemuda. Dan karena ada syawalan di Masjid, jadinya gak banyak kunjungan-kunjungan ke rumah-rumah. Biasanya tamu yang dateng cuma sanak keluarga jauh, atau tetangga yang gak ikut syawalan, atau yang emang pingin banget berkunjung. Selain itu, gak banyak adegan muter-muter rumah.

Kalau di Surabaya dulu, tradisi syawalan gak ada, akhirnya habis lebaran mesti muter-muter ke tetangga. Tapi kayake akhir-akhir ini tradisi muter-muter ke tetangga juga mulai luntur. Mungkin perlu juga syawalan di masjid.


Takbir Keliling dan Mercon
Yang jadi hal pertama paling mengejutkan pas dateng ke lokasi KKN adalah anak-anak di sana merakit merconnya sendiri ><'' ngeri banget, aku langsung ke bayang sama tragedi petasan mercon di Pemalang. Udah sering aku nasihatin, tapi gimana ya, namanya juga anak-anak.

Terus pas ini juga jadi pengalaman pertama ikutan takbir keliling, niatnya sih nemenin anak-anak keliling bantul naik pick up, tapi di akhir-akhir ternyata ada pengumuman kalau yang pemuda disuruh naik motor sendiri-sendiri. Akhirnya cuma ngikutin pickupnya dari belakang. Dan karena bosen, akhirnya ngantuk, dan pulang duluan --'

0 pembicara:

Post a Comment

Tinggalkan jejak disini

Sahabat