Kuliah Kerja Nyata #3

Post ini spesial, dipost di kos-kosan tercinta. hehe, ya tadi malem izin pulang karena orang tua mau dateng ke Jogja. Ceritanya kemarin pas 1 syawal gak kebagian jatah lebaranan sama keluarga, malah nungguin pondokan, jadinya baru sekarang H+7 jadi momen lebaranan sama orang tua.

Langsung lanjut deh ceritanya. Kali ini seputar lebaran di lokasi KKN.

Tradisi Sungkem
Tradisi ini yang paling bikin aku bingung ketika KKN kemarin. Kalau di keluargaku, sungkem itu cuma kalau mau nikah aja :/ tapi ini pas lebaran semuanya sungkem, bahkan antar tetangga gak cuma antar keluarga. Dan uniknya ketika sungkem mereka mengucapkan kata yang sama "Sugeng Riyadi, mbah/pakdhe/pak/apalah, ... (kata-kata selanjutnya gak hafal)" habis itu di jawab sama yang disungkemi dengan doa.

Tape Ketan dan Emping
Ngerasain kenikmatan menu makanan yang pertama kali aku makan, kombinasi antara tape ketan dan emping. Iiih, aku makan ini kayake udah habis banyak banget. Berawal dari kunjungan ke rumah Pak Sunar, beliau ngasih tahu ternyata makan tape ketannya itu pake emping (sebelumnya cuma makan disendokin biasa) dan kombinasi rasanya pun mendadak meningkat berkali-kali lipat >< sayangnya mbah cuma masak ini pas lebaran, jadi kayake gak bisa ngerasain ini lagi.

Syawalan di Masjid
Selepas sholat Ied, ada tradisi warga untuk kumpul di masjid, bersalaman dan mohon maaf. Biasanya di awali dengan sambutan dan permohonan maaf dari tokoh masyarakat di sana. Kemarin sempat di bagi tiga, perwakilan bapak-bapak, perwakilan ibu-ibu, sama perwakilan pemuda. Dan karena ada syawalan di Masjid, jadinya gak banyak kunjungan-kunjungan ke rumah-rumah. Biasanya tamu yang dateng cuma sanak keluarga jauh, atau tetangga yang gak ikut syawalan, atau yang emang pingin banget berkunjung. Selain itu, gak banyak adegan muter-muter rumah.

Kalau di Surabaya dulu, tradisi syawalan gak ada, akhirnya habis lebaran mesti muter-muter ke tetangga. Tapi kayake akhir-akhir ini tradisi muter-muter ke tetangga juga mulai luntur. Mungkin perlu juga syawalan di masjid.


Takbir Keliling dan Mercon
Yang jadi hal pertama paling mengejutkan pas dateng ke lokasi KKN adalah anak-anak di sana merakit merconnya sendiri ><'' ngeri banget, aku langsung ke bayang sama tragedi petasan mercon di Pemalang. Udah sering aku nasihatin, tapi gimana ya, namanya juga anak-anak.

Terus pas ini juga jadi pengalaman pertama ikutan takbir keliling, niatnya sih nemenin anak-anak keliling bantul naik pick up, tapi di akhir-akhir ternyata ada pengumuman kalau yang pemuda disuruh naik motor sendiri-sendiri. Akhirnya cuma ngikutin pickupnya dari belakang. Dan karena bosen, akhirnya ngantuk, dan pulang duluan --'

Kuliah Kerja Nyata #2

Enaknya kkn gak jauh itu jadi gampang mobilitas untuk beli-beli barang, contohnya posting ini aku post di Primanet di Jogja pas lagi nyari Higrometer sekalian video penyuluhan.

Lanjutan postingan tentang KKN, beberapa poin yang ingin aku ceritain selama KKN.

Guru Pertama Adalah Orang Tua
Salah satu pola yang aku dapet saat KKN ini adalah anak yang baik punya orang tua yang baik pula. Aku cukup sering bergaul sama anak-anak kecil sini, dan anak-anak yang nakal, kalau diteliti memiliki pola yang sama, yakni terdapat masalah pada orang tuanya.

Contohnya ada anak kecil cewek nakal banget ._. suka bikin ribut dan berani banget sama orang yang lebih tua.Orang tuanya? aku rasa sibuk banget, anak ini sering banget dititipin ke mbahnya yang padahal juga sibuk ke sawah, akhirnnya sering main sendiri. Contoh lain adalah kampung Juragan, kampung sebelah tempat dusun yang aku tinggali, di sana pemuda yang putra bisa dibilang gak ada, pas kegiatan Ramadhan mereka biasanya cuma ambil takjil terus pulang, gak ikut TPA, atau sholat maghrib, apalagi terawih. Orang tuanya? kata tokoh masyarakat di sana, orang tuanya lah yang memang jadi penghalang, bahkan bisa dibilang mereka di ajari untuk tidak usah sholat di masjid dan sebagainya ckckck.

Sebaliknya, ada Oyan, anak Pak dukuh, masih kelas 2, tapi dia baik, sopan, santun, dan lucu juga. Arum, kalau gak salah kelas 5 SD, ayah sama ibunya sering banget ke masjid buat tadarusan, anaknya? gak kalah jago ngajinya. Dan masih banyak contoh lagi, misalnya anak nya polisi atau abri juga biasanya punya tingkah laku yang lebih positif. Sedangkan yang orang tuanya sering sibuk degnan pekerjaannya dan melupakan anaknya, anaknya lebih condong ke perilaku yang negatif.

jadi bener-bener kerasa,  memang Guru Pertama adalah Orang Tua,

Kuliah Kerja Nyata #1

Fyuh, setelah lebih dari seminggu dibikin sibuk ngurusin laporan dan beragam kegiatan KKN UGM 2015 akhirnya kesempetan juga ngeblog bentar sambil nunggu persiapan posyandu di dusun kami.

Pingin cerita panjang sebenernya tentang KKN tahun ini, tapi ada beberapa poin aja sih yang pingin aku catet di sini, sedikit dulu aja ntar kalau kepanjangan takut gak keburu juga, takut dimarahin Okta --' sempet-sempetnya blogging.

3 Hari Pertama
Setelah 3 hari pertama bersama orang yang gak dikenal sama sekali yang keliatan kalem-kalem, semua mulai terasa aneh. Mendadak jadi kayak deket banget, akrab, bahkan udah jadi keliatan gak kalem-kalem lagi :v dan pengalaman paling aneh juga setelah 3 hari pertama KKN mendadak aku ngerasa wajah temen-temen satu sub unit udah kayak aku kenal sejak lama, ada kayak Dejavu gitu, atau ntah apa tapi rasane hubungan seseorang bisa berubah gitu setelah 3 hari kenalan :/

Posisi Diri
ketika di dunia masyarakat yang sebenernya kita menempatkan posisi kita sesuai dengan keadaan kita, misalnya pas kita masih SD ya kita ikut kegiatan anak-anak, ke TPA, main layangan, dsb, pas udah SMA ya ikut karang taruna. Tapi ketika kita di KKN kita mesti memposisikan diri jadi seluruh lapisan masyarakat, repot? ya tentu, kita mesti ikut rapat pemuda, rapat warga, kegiatan TPA, main bareng anak-anak, ngobrol sama ibu-ibu, sama bapak-bapak, mas-mas, turun ke sawah, kerja bakti, nyiapin tujuh belasan, dan banyak lagi....

dan paling kerasa adalah ketika ada buka bersama satu kampung, aku mesti duduk di sebelah mana? jejer anak-anak? remaja? atau bapak-bapak? :/




Sahabat