Kisah Cinta dari Ditmawa

Komitmen, itu yang paling penting, sikap saling percaya antar satu dengan yang lain. Percaya dengan pasangan kita, dan kita sendiri berusaha sekuat tenaga untuk menjaga kepercayaan yang telah diberikan ke kita."- Pak Muis

Sebuah cerita tentang 5 tahun LDR dari sosok keren di Ditmawa, Pak Muis, sosok kebapakan banget di kantor ini, paling rajin sholat, sampai-sampai ada istilah kamu gak bakal dapet jamaah lagi kalau udah ketinggalan sholatnya Pak Muis.

Masalah itu mesti ada mas rian, tapi sebaiknya diselesaikan secara tertutup, jangan sampai orang lain tau, apalagi orang tua, trus selesaikan dengan cepat juga" - Bu Peni

Ketika obrolan tentang permasalahan rumah tangga dibahas Bu Peni, sosok keibuan banget di kantor ini, sering nraktir makan siang, orangnya jujur dan ramah banget, sering gak tega lihat aku yang lagi magang di sana belum makan siang :"

Singapore! The Last Night?

sekilas dari NUS, bersih, gede, berbukit, modern
Di hari-hari menjelang berangkat, Erwin dan Wawan udah sibuk banget belajar Grundy Number. Keliatan banget progres mereka yang semakin jago ngerjain soal game theory. Sebaliknya, Aku yang nyoba belajar Hashing String dari lama, masih stuck di soal-soal mudah (berasa kena meme, "modulo, modulo everywhere"). Dan akhirnya di tengah kebuntuan itu, aku memilih untuk googling "Apa yang bisa aku beli di Singapura" .__.

Setiap kali ada yang keluar negeri yang aku titipin adalah buku, pikirku di luar sana aku bisa beli buku kualitas amazon dengan harga murah. Akhirnya ketika punya kesempatan ke luar negeri, mulai googling-googling tentang toko buku di sana (harusnya aku googling tentang toilet dan colokan dulu --").

Singapore!: The Contest

kamarnya baguus, jendelanya aku tutup karena jendelanya terlalu gede
Bangun jam 4, terus langsung siap-siap sholat subuh. Udah hitung-hitung karna di HP nunjukin jam 4 berarti di Singapura ini sudah jam 5 an sebenernya, jadi waktu yang tepat untuk siap-siap. karena inget kejadian di lomba MTQ Agustus lalu yang bikin kita mesti ngantri buat mandi sebelum lomba, jadi akhirnya kepikiran untuk mandi duluan.

Sesuai dugaan kamar mandi sepi, oh ya bicara tentang kamar mandi, di Singapura susah sekali nyari toilet yang pakai air, toilet di sini pakai tisu semua ._____. untung cuma 3 hari di sini. Setelah mandi langsung siap-siap sholat subuh, tapi untuk memastikan nyempetin dulu online untuk cek jam sholat dan ternyata...... epic, aku lupa walau udah di majuin 1 jam tapi Singapura kan lebih barat dibanding jogjaa. jadi subuhnya masih hampir 1 jam lagi -_____- parraaah. pantes aja masih sepi, terus jadi bingung mau ngapain.

Singapore!: The Day Before

ceritanya mau foto kayak pasangan yang baru nikah sambil nunjukin buku nikahnya, tapi...

Alhamdulillah, tahun ini salah satu target terpenuhi lagi, ke luar negeri. Dari dulu SMA punya prinsip, "Gak mau ke luar negeri pertama kali kalau  untuk sekolah, maunya kalau gak lomba, ya naik haji". Dan tidak berhenti bersyukur, alhamdulillah, kali ini bisa pergi ke negeri orang, Singapore, dan bukan untuk sekolah.

HackGov 2015

Malem ini sebelum memulai aktivitas di Spyder, aku mau cerita sedikit tentang pengalaman Hackathon yang barusan aku ikutin dan mudah2an ini jadi pengalaman hackathon terakhir di masa kuliah S1 ini *lulus cepet, amiin. Cerita ini bersifat subjektif belaka, kesamaan nama dan tempat memang di sengaja.

Sebenernya aku gak tipe hackathon, kalau gak dipaksa-didaftarin-tanpa-bilang-bilang oleh mas Rushan, iyuh ogah banget ikut hackathon. Kenapa? karena lagi sibuk TA, 24 jam lebih ngerjain sesuatu yang lain itu rasanya sesuatu banget :|

Tapi pas udah sampe sana dan mulai, rasanya lumayan seneng juga karena banyak temen yang aku kenal, mulai dari anak Ilkom 12 kayak Ramjak, Zaki, anak2 Gemastik kayak Desti, Adho, Jati (yang sempet-sempetnya nikmatin kolam renang hotel), terus malahan ada muridku di Praktikum ASD, Faldy sama Bahari. Jadi gak terlalu tegang dianggep kumpul-kumpul aja.

Kemarin lombanya itu dibagi jadi 3 kategori, Visualisasi dan Analisis Data, Aspirasi, dan Perempuan. Sesuai kesepakatan sebelumnya timku ambil bagian Visualisasi dan Analisis Data. Kita udah punya ide luar biasa keren *aku sampe terharu inget betapa kerennya ide itu, ketika tahu kita akan dapet data apa aja di malem sebelumnya. --Jadi 3 kategori itu udah dipublish agak jauh-jauh hari, pas H-1 kategori visualisasi dan analisis data mempublikasi data-data apa saja yang akan kita dapet, dan pas hari H baru kita akan dapet datanya, untuk kategori lain gak pake data-dataan--

Masalahnya... kita pas malem sebelumnya itu cuma tahu judul data yang bisa kita dapet bukan data yang kita dapet, dan setelah pas hari H dapet datanya, jeng jeng jeng.. datanya KECIL BANGET! ini mah gak bisa dibuat ngambil kesimpulan ._. langsung panik tingkat darurat, mulai pivot ke sana kemari cuma buat cari ide ini data mau diapain ._. 6 jam pertama lomba, kita habisin buat mikir habis2an ini data mau diapain, *dan pemrosesan data masih makan 6 jam lebih lagi. Setelah 6 jam pertama, motivasi jadi juara langsung menurun drastis .-. Akhirnya kita putuskan kemarin untuk bikin sistem yang menghitung efektivitas pembagian BLM di Indonesia (Bantuan Langsung Masyarakat).

Kita sebenernya dibuat bingung dengan sistem lomba ini, karna ini pengalaman pertama jadi gak ngerti juga bagian mana yang mesti di fokusin, visualisasi kah? analisis kah? visualisasi ini maksudnya UI/UX kah? analisis ini maksudnya data mining kah? bener-bener blank. Tim ku pas itu bertiga, aku sama mas Rushan coba mikirin analisis datanya dan Ikhsan jadi programmer dewa kita.

Nggak kerasa udah jam 12 malam dan Ikhsan sudah mulai hampir menyelesaikan masalah backendnya. Masalah mulai muncul di bagian front end, ini gara-gara aku nya yang gak biasa hackathon dan ndesain malem-malem akhirnya ketika dapet bagian jatah ngelayout tampilan page bener-bener buntu tingkat maksimum, ini mau didesain kayak gimana ya Allah... udah mata merem melek gak kuat nahan ngantuk pengerjaan front end bisa dibilang stuck nungguin desain dari aku, yang akhirnya baru dapet pencerahan jam 6 paginya :) alhamdulillah, -- padahal udah tinggal 3 jam lagi lomba selesai itu nak

Dan alhamdulillah aplikasi kita udah jadi dan terkumpulkan, yay, terus langsung ambil donat 4 biji buat di makan sendiri.

Selama lomba dapet pengalaman menarik, sempet ngobrol sama tim yang akhirnya jadi Juara 1 kategori ini yang duduk pas di sebelahku, mereka tim yang kayaknya dapet banget makna dari lomba ini :) bener jadi lomba ini bukanlah lomba UI/UX atau lomba data mining! tapi lomba ini tentang bagaimana memvisualisasikan data! Mas Nasikhun *kalau gak salah namanya, cuma mbikin sebuah page pake bootsrap gak ada judul gak ada background, dan langsung menampilkan 3 grafik terurut secara vertikal. Tapi yang bikin keren emang grafiknya, paralel variabel bla bla, itu judulnya dan dari grafik itu kita bisa ngelihat hubungan antar variabel yang bikin sebuah provinsi itu maju atau nggak, itu kereeen banget!

Mbak-mbak yang duduk disebelahku (timnya mas Nasikhun) pas aku tanyain bilang grafiknya di bikin pakai D3JS, sebuah library yang aku baru ngerti itu apaan ketika ada Mr. Rene, data engineer dari UN New York nunjukin kekerenannya. Pas tak tanya2 lagi mbak-mbak ini rupanya lulusan S2 di Perancis *masyaAllah lawanku berat banget ternyata ._.

Pengalaman menarik lain adalah tentang Pitching, tiap tim cuma diberi waktu 2 menit untuk presentasi, pemakaian PPT dan ndobos seputar latar belakang gak berlaku di sini. Ada banyak tim yang punya ide-ide luar biasa jadi gak tersampaikan karena singkatnya waktu. Termasuk tim yang duduk di depanku yang bawa-bawa iMac dan ngobrolin seputar komputasi. Mereka bikin sesuatu yang aku bilang kompleks dan gede banget, itu keren, tapi masalah pas pitching, Bapaknya (peserta ini udah bapak-bapak) kelamaan presentasinya, jadi agak failed menurutku :( padahal kayaknya punya kesempatan besar untuk menang.

Pelajaran besar yang aku dapet dari hackathon ini adalah cobalah untuk nggak perfeksionis, dalam 24 jam kita hanya punya dapet kesempatan yang istilah mas-mas juara 1 kategori Aspirasi adalah Earlier Stage. Jangan membangun sesuatu yang susah diselesaikan dalam 24 jam, jangan habiskan waktu untuk memoles agar sempurna. Ini ngena banget ke tim ku yang ngehabisin separuh lebih waktunya untuk memoles kemanfaatan data :)

Juga pelajaran untuk desain lebih cepat khususnya desain web, sejak di Otoman, aku ngerasa agak kesulitan kalau disuruh ndesain web, mesti banyak latihan untuk membuat desain web yang bagus, enak dipandang, UX nya sempurna, dengan cepat. Juga kayaknya aku pingin mulai belajar datamining, gak enak kalau mesti ngerepotin nana cuma untuk nge-forecast data sederhana, tapi kayake setelah TA ku kelar aja deh, haha.

Terima kasih buat mas Rushan yang udah menerjunkan aku di lomba sangar ini yang bikin aku deket dengan banyak orang punya banyak kenalan dan coba belajar untuk lebih profesional lagi :) Juga selamat buat Farid, Triplek, dan entah siapa temennya :v yang berhasil dapet best concept :) ide aplikasi kalian emang antimainstream.

fotonya Jati, foto yang mewakili betapa bahagianya kami dengan makanan di sana


Curiosity



Sebelum istilah kepo ditemukan, istilah ingin tahu punya makna yang positif banget. Adek ini seneng banget lihat ikan-ikan warna-warni di akuarium, ketawa, nepuk-nepuk akuariumnya, dan nunjukkin betapa takjubnya dia. Ah, dek, dunia binatang itu memang menarik kok :3

*foto di ambil pas lagi nungguin nama dipanggil di kantor imigrasi

Diskusi Serius

3 hari terakhir diisi dengan banyak diskusi serius. Sempet ditegur sama temen karna pas diskusi terlalu serius bawaannya jadi gak santai. Terus tiba-tiba keinget masa-masa SMA :)

Dulu 'diskusi serius' sering banget kita lakuin, hampir tiap minggu kita coba mendiskusikan masalah dan coba memecahkannya, bersama temen-temen yang gak capek ngelatih pola pikir mereka. Kalau dulu kondisinya beda sih, aku lebih di posisi yang berusaha unuk tidak 'menseriuskan' sebuah diskusi, memberi joke-joke kecil biar suasana agak cair kadang dimarahin karena banyak guyon ._. tapi gak tahu kenapa pas kemarin ini jadi kebawanya aku yang serius banget pas diskusi.

Arya
Bicara soal diskusi gak bakal lepas sama anak ini. Anak yang punya motor berplat nomor L - VU ini, sering banget ngajakin diskusi secara serius pas SMA. Pembawaannya tenang, pandngannya tajam, dan skil problem solve nya gak diraguin kerennya. Ketika masalah yang cukup pelik dan parah (yang gak pernah aku temuin di masa kuliah ini) datang, dia yang pas itu masih SMA ingusan bisa tetep tenang dan stay cool nghadapain masalah itu. Sosok pemimpin diskusi yang menyenangkan. Walau keliatannya dia orang yang sok serius, tapi sebenernya nggak juga, kalau udah kenal dia sebenernya koplak juga :v

Sekarang Arya ada di Psikologi UI, dan aku denger dia lagi sibuk berkampanye. Ya, Arya mencalonkan diri jadi Presiden BEM UI. Semoga bisa tetap berkontribusi dan bermanfaat, senang pernah berdiskusi denganmu yak.

Liga
Aku, Arya, Liga, dan Fuad, seneng banget kalau kumpul. Selain karena kita deket banget, kita juga sering ngobrolin hal-hal yang bermanfaat yang bisa nambah wawasan kita. Gak beda jauh dengan Arya, Liga juga orang yang koplak :v #loh. Liga itu sosok yang tenang juga kalau diskusi, tapi kadang dia lebih agak seru orangnya. Dulu gayanya bisa lucu gitu kalau lagi panik, tapi ditengah kepanikan itu dia tetep bisa ngasih solusi yang solutif. Pikirannya tajem juga dan orang yang cukup berani untuk mengambil keputusan yang cukup berat. Termasuk sosok yang tepat kalau dia dulu jadi pemimpin organisasi yang selalu dirundung masalah.

Liga udah mau selesai kuliah di Teknik Elektro ITS, dia bukan aktivis BEM setahuku, sekarang Liga banyak belajar ilmu agama dan kadang bikin semakin iri dengannya yang bisa terus istiqomah dan terus memberi manfaat.

Fuad
Oke, dari kedua orang yang sudah aku sebut sebelumnya, dia yang paling koplak :v Orangnya seru banget dan kadang bikin suasana jadi asik. Seneng guyon tapi dia juga masih bisa serius. Sama seperti sebelumnya dia juga orang yang bisa memberi solusi, dan dia sosok yang sangat berani kalau mengambil keputusan. Orang yang keras kepala dan berprinsip, jadi kita bisa belajar banyak tentang bagaimana menghadapi perbedaan darinya. Ilmu agamanya cukup dalem, bikin gak nyangka orang yang gak terlalu kenal dia, apalagi dengan gayanya yang "suroboyo" banget. Fuad kalau di diskusi lebih sering melempar sebuah masalah ke tengah forum, dia bisa nemu masalah-masalah yang gak kebayang.

Fuad kuliah di err aku lupa, FTTM ITB kalau gak salah ._. bukan aktivis BEM tapi aku denger dia aktif di kegiatan islami di sana. Kalian gak bakal nemu dia di Facebook, karena prinsipnya tadi, namanya susah di search di facebook --'


Aku
Orang yang bersyukur banget bisa kenal dengan mereka, mereka sudah ngajarin banyak hal tentang diskusi dengan model serius. Berteman dengan mereka merupakan nikmat tersendiri, walau dulu aku tipe orang yang diem dan gak memberi banyak solusi, duduk bersama mereka sudah banyak melatih aku yang sekarang. Aku yakin, mereka masih jauh lebih sangar, dan gak sabar ingin ketemu mereka lagi, gak sabar ingin mengetahui ilmu apa lagi dari mereka yang bisa aku dapat.

Sekarang aku coba menyelesaikan skripsiku di UGM, mengingat lagi masa-masa merangkai  cita-cita bersama mereka, yang menghasilkan sebuah slogan yang masih membumi di sini,
"Selamatkan Dunia!"

Dengar Lalu Bicara

Jadi aku sempet sebel sama seseorang akhir-akhir ini, seseorang yang sering banget menyuruh melakukan tindakan yang sia-sia. Sia-sia? karena setelah pekerjaan tersebut selesai dan memakan banyak waktu, dia meng-cancel pekerjaan tersebut karena baru tahu kalau pekerjaan itu ternyata sudah ada sebelumnya dan masih berjalan oleh teman-temannya. Nggak cuma sekali, tapi sudah berkali-kali.

Sebelum bicara kamu mesti banyak mendengar dulu", Nana (ternyata dia bijak juga, hehe)

Maksud dari kata-kata nana itu adalah untuk mendengar saran dulu sebelum mengambil keputusan, tapi kalau pas aku ndenger pertama kepikiranku lebih ke merencanakan terlebih dahulu.

Jadi inget sama kasusku, kalau seandainya orang yang nyuruh tersebut itu mau mendengar ke teman-temannya dulu, mungkin gak ada yang dibikin capek dan dihabiskan waktunya.

Pelajaran aja buat kita semua, dan aku juga. Semoga gak jadi sosok seperti itu

You fail to plan, you plan to fail"

Sepasang Cita-Cita

Banyak kisah luar biasa dari para pendahulu yang kadang bikin melting ketika melihat endingnya. Kalau mendengar kisah-kisah itu lagi gak pernah bosen. Kalau Christopher Nolan dan David Fincher cuma bisa mewujudkan kisah-kisahnya di balik layar kaca, maka seharusnya kita bangga berada di pijakan yang sama dengan para pendahulu yang punya cerita luar biasa.

Video dibawah adalah salah satu kisah menarik yang aku dapat baru-baru ini, kisah ini bener-bener baru aku denger, dan sama seperti yang lain, kisah ini tetep bikin haru.

Sebuah kisah menarik tentang sepasang cita-cita, ketika seorang suami dan istri memiliki cita-cita dan pandangn hidup yang sama, maka hal luar biasapun bisa terjadi:


Kupu

Hasil kerandoman malam minggu, karena python (bukan python yang ular, ini bahasa pemrograman yang jadi beban skripsi saya) sudah cukup melelahkan di pukul setengah 12 malam, jadi tiba-tiba pingin googling beberapa nama binatang lain ._. terus kepikiran sama kupu-kupu. Dan nemu ini:

dari https://www.designcontest.com/blog/flying-butterflies/

imut banget gak sih :3



Kamu Yakin Bisa?

Kisah kasih Gemastik 8 kemarin,

Sempet dibuat kecewa oleh seseorang yang terlalu menganggap remeh tugasnya.
"Kamu yakin bisa?"
"Bisa kok"
Itu yang kedengeran di telinga ketika pemuda ini dapet amanah yang tadinya mau aku serahin ke orang lain. Sebenernya sudah ragu sejak awal karena melihat pengalamannya agak kurang, tapi dikarenakan kondisi yang mendukung dan kata-katanya yang terlihat yakin penuh senyum, saya percaya.

Dan nyatanya?
gak sengaja aku udah ngerakit bom waktu yang meledak di akhir persiapan Gemastik kemarin.

"Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan terhadap sesuatu, 'Sesungguhnya kau akan mengerjakan itu besok pagi', kecuali (dengan menyebut), 'Insya-Allah'. Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah, 'Mudah-mudahan Tuhanku akan memberi petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya daripada ini'." [QS. Al-Kahfi: 23-24]

Keep Calm

Akhir-akhir ini gak tahu kenapa sering banget dapet dua kutipan ini, yang pertama adalah hadits tentang anjuran untuk tidak terlalu nggetu mengejar dunia,

“Barangsiapa yang (menjadikan) dunia tujuan utamanya maka Allah akan mencerai-beraikan urusannya dan menjadikan kemiskinan/tidak pernah merasa cukup (selalu ada) di hadapannya, padahal dia tidak akan mendapatkan (harta benda) duniawi melebihi dari apa yang Allah tetapkan baginya. Dan barangsiapa yang (menjadikan) akhirat niat (tujuan utama)nya maka Allah akan menghimpunkan urusannya, menjadikan kekayaan/selalu merasa cukup (ada) dalam hatinya, dan (harta benda) duniawi datang kepadanya dalam keadaan rendah (tidak bernilai di hadapannya)“ [HR. Ahmad (5/183)]

dan beberapa kutipan kata-kata bijak lain yang senada dengan,

"Jangan terlalu sering melihat ke atas, coba lihat ke bawah, kamu mesti lebih bersyukur"

dua kutipan tadi kalau diinget bisa agak nenangin hati akhir-akhir ini

Kadang kita terlalu sering komplain

Setelah KKN dapet kerjaan baru bantu-bantu sistem informasi PKM di UGM. Untuk mempermudah komunikasinya, (dan karena aku juga gak aktif di whatsapp dan twitter) aku bela-belain deh share nomor HP ke dunia maya biar kalau ada yang komplain bisa langsung ditanggepin.

Hasilnya? dalam waktu sekitar 10 hari ini aku yakin udah dapet sekitar 500 sms yang nanyain atau komplain masalah akunnya -lupa password lah, minta tandatangan, belum dapet username diktilah- ini baru sms, karna ternyata gak sedikit juga yang ngewhatsapp hpku, fyuh.. Tapi kalau aku sih seru-seru aja, malah kadang bisa ketawa sendiri nanggepin orang yang sms nomorku tanpa tahu aku ini bapak-bapak, ibu-ibu, mas-mas atau mbak-mbak :)

Tapi itu berubah dengan sms yang aku dapet (baca) malem ini, nomor ini gak ada dihistori sms ku, artinya ini kali pertama dia sms nomorku, dan isinya:

"Selamat siang, Saya *nama* *fakultas* *angkatan* (nim ****) Saya sudah melengkapi seluruh persyaratan berkas pkm, dan alhamdulillah sudah dapat username dikti juga"


...

Apa yang salah?
nggak ada, tapi dari sekian ratus sms yang aku terima, ini adalah satu-satunya sms yang masuk ke hpku bukan karena ada yang ingin dikomplain atau ditanyakan! bahkan kalau aku baca, nadanya lebih ke laporan keberhasilan, dan (mungkin) sedikit rasa terima kasih! wow :) aku yang sudah hari-hari kemarin ini menerima sms penuh komplain, nerima sms kayak gitu bikin senyum bahagia banget...

ya, pelajaran buat kita semua, kadang kita terlalu sering komplain, tapi tidak sadar rizki yang kita terima... wifi lambat komplain, kenceng diem aja. dosen mbosenin komplain, dosen keren, diem aja. Nilai jelek komplain, nilai bagus, diem aja...

"mohon maaf baru balas, Alhamdulillah,  tetap semangat ya, semoga sukses sampai pimnas"

Busy (ness)

Akhir-akhir ini jadi dibuat sibuk sama banyak kegiatan. Karena awal masuk semester ngira semester ini bakalan santai, jadi dari awal semester udah cari-cari kesibukan. Daftar part-time di sinilah, di sana lah, daftar kegiatan ini lah, itu lah. Dan gak nyangka semua jadi ketumpuk gini.

Kadang pingin banget nge-cancel salah satu, atau salah dua. Tapi mesti di setiap mikir kayak gitu berujung ke sebuah pertanyaan, "Sebenernya ini karena aku yang gak bisa manajemen waktu, terlalu banyak main, atau aku yang gak sadar udah terlalu serakah mengambil banyak amanah yang akhirnya bikin aku sampai kebatas kesibukanku?", dan akhirnya terjawab dengan, "coba dulu aja" -_-

Kesibukan kayak gini sebenernya pernah tak rasain pas masa-masa MOS dan LDK pas SMA dulu. Tapi bedanya, dulu itu aku ngerti ujungnya, MOS bakalan selesai 3 hari aja, LDK sebulan akan kelar, tapi untuk kali ini, bener-bener gak ngerti deh endingnya kapan. Malah perasaan aku masih maju mundur di titik start.

Semoga aja ini termasuk kesibukan yang bukan kesia-sian.


Random (ness)

Dapet pelajaran berharga semasa Ramadhan kemarin, ternyata ada satu hal yang paling dikangenin ketika  kita hidup sendiri, ketidakberaturan, kehidupan tanpa rencana.

Pas Ramadhan kemarin ketika di Jogja, aku suka banget buka puasa di masjid, kenapa? ya itu, rasanya seneng aja pas dibikin "kaget" oleh menu makan hari ini. Gak kayak hari-hari biasanya yang aku nentuin apa menu makanku (dan jika Allah menyetujui, maka menu itu bisa diperoleh), menu makan yang ditentukan oleh orang lain itu lebih menarik.

Gitu juga pas KKN kemarin, pas Okta tanya "mau masak apa hari ini?" ya kadang aku cuma jawab formalitas "ikan", atau "ayam", atau lebih sering "terserah kamu deh ta". Di rumah, ibuku juga gak pernah tanya mau makan apa hari ini. Kadang tiba-tiba dimasakin makanan favorit, kadang cuma lauk seadanya. Tetep bersyukur, karna kejutan-kejutan kecil ini yang tiap harinya bikin seru aja

Dan gak cuma masalah makanan, ada banyak hal yang bikin hidup lebih berwarna ketika ada unsur ketidakberaturan di sana. Dan, menurutku salah satu hal yang bisa munculin ketidakberaturan adalah opini orang lain. Kalau kita hidup sendirian, kayak di kos ini misalnya, kita gak bakal nemu opini kedua yang bakalan berujung "hmm, aku setuju" atau "wow, ide bagus".

Memang kadang opini kedua gak selamanya menyenangkan, misalnya liburan rame-rame, yang bikin akhirnya dua orang saling tanya "mau kemana kita hari ini" dan ditutup "oke, baiklah" yang rasanya gak ikhlas. Tapi kadang, keberadaan opini kedua itu bisa jadi ngangenin banget. Unsur ketidakpatuhan terhadap rencana, kadang kita perlu itu.


Kuliah Kerja Nyata #6

Kalau kata gaulnya Ririn, "baper". Biarin, lagi pingin nostalgia KKN kok. Beberapa hari setelah penarikan nyempetin buat bikin video singkat berisi foto adek-adeknya. Backsoundnya direkam langsung dari suara adek-adeknya.

Mereka nyanyiin lagu ini 3x, pertama pas perpisahan di TPA, aku gak ikut pas itu, tapi katanya Okta haru biru banget suasanya pas adek-adeknya nyanyi. Kedua, malemnya pas kita lagi bakar ikan, adek-adeknya ngasih kado buat mbak-mas KKN (atau tepatnya mbak-mbaknya tok --'). Pas itu Okta sama Intan juga nangis lagi, tapi aku kok gagal ngeh :| mungkin karna masih panik dengan bakaran ikan jadi malah biasa aja. Ketiga, pas kita lagi pamitan sama mbah yang punya pondokan. Kita pamitan di dalem pondokan, dari luar adek-adeknya nyanyi lagu ini. Pas ini... dapet banget lirik sama suasananya.... jadi kerasa sedih banget :'(

ini nih videonya,

Kuliah Kerja Nyata #5

Udah lewat hampir 2 minggu setelah penarikan KKN. Rasanya sepi, dan kangen ngobrol sama mereka, temen-temen satu subunit. Gak tahu kenapa rasanya beda aja, ngobrol sama orang non-ilkomp, bisa banyak belajar hal yang menarik.

Dari Okta, jadi banyak belajar teknik-teknik masak dan hal-hal pertanian khususnya ngerawat jamur. Hafidz ngajarin banyak cara hidup sehat, dari cuci tangan sampai pengolahan makanan. Diska, yang jago banget sosialisasi sama segala usia, aku juga belajar dari dia. Intan sering banget ngasih tips trik dari nyuci, njemur, sampe nyetrika (maklum paling banyak makan garam kehidupan). Kalau Ririn, dia banyak ngajarin tentang warna-warninya hidup anak muda jaman sekarang :D. Karimah.... apa ya? kayake dia yang banyak belajar dari kita, hehe bercanda, dia ngajarin banyak tentang budaya Arab, termasuk kue yang rasanya kayak minyak kayu putih (lupa namanya).

Kangen aja rasanya ngobrol lagi, belajar hal-hal menarik. Gak hanya dari temen satu subunit, tapi juga dari warganya, dari adik-adiknya, dari mbak mas pemuda di sana.

Mukanya fauzan (paling kanan) gak nguati :)



Kuliah Kerja Nyata #4

Sepulang dari Jakarta, aku bawa oleh-oleh brownies talas, dan temen-temen KKN ku memberi kejutan dengan sebuah konflik dengan warga sini.

Konflik yang cukup panjang dan sampai sekarang belum tahu gimana ujungnya. Tapi dari konflik ini dapet banyak pelajaran,

jangan mudah menilai orang dari sikap awalnya

Karena, ketika konflik ini terjadi, orang yang dulu senyum nyapa ngasih minum terlihat baik, ternyata menjadi orang paling kontra dan provokatif menyulut konflik.

Sedangkan pemuda-pemuda yang diem dan gak pernah nyapa, bahkan susah diajak ngobrol, adalah orang paling depan yang berusaha menengahi dan menghentikan api konflik.

Semoga lekas selesai...

Keluarga MTQ MN XIV

Dulu ikut lomba ini bisa dibilang iseng banget, pagi-pagi dapet sms dari Fitri ada lomba desain aplikasi komputer di MTQ Mahasiswa Nasional. Pendaftaran tinggal setengah jam lagi ditutup, langsung daftar padahal gak ada motivasi buat ikut, bener-bener iseng.

MTQ MN merupakan singkatan Musabaqah Tilawatil Quran Mahasiswa Nasional, adalah sebuah perlombaan yang diadakan oleh Menristek-Dikti yang melombakan cabang-cabang lomba islami. Ada 11 cabang yang dilombakan:
1. Hifzhil (Menghafal Al-Quran, ada cabang 1,5, dan 10 Juz),
2. Tartil,
3. Tilawah,
4. Fahmil (Cerdas cermat),
5. Khatil (Kaligrafi),
6. Syarhil (Pidato isi kandungan Al-Quran),
7. Desain Aplikasi Komputer,
8. Karya Tulis Ilmiah,
9. Debat Bahasa Arab,
10. Debat Bahasa Inggris,
11. Qira'ah Sab'ah.

UGM mengirimkan kafilah (perwakilan) untuk 10 cabang pertama dengan total 24 mahasiswa. Dan gak nyangka kami dapet kesempatan bisa mewakili UGM di lomba MTQ Mahasiswa Nasional XIV di Universitas Indonesia.

pertama kali kafilah UGM sampai di asrama UI, masih pada belum kenal

Ada banyak cerita seru selama lomba di sana. Ini adalah lomba paling lama yang pernah aku ikutin, totalnya 10 hari kita di sana, dari tanggal 30 Juli sampai 8 Agustus. Lombanya termasuk lomba yang mewah, ada banyak bintang tamu ngisi tabligh akbar selama 6 hari di sana, dari Ust. Arifin Ilham, Ust. Yusuf Mansur, sampai Hidayat Nur Wahid.

Ada banyak hal yang mengesankan di perlombaan kali ini, tapi yang paling mengesankan adalah kita bisa bertemu dengan orang-orang sangar di sana.

Contohnya ada Fahmi, dia ikut kategori Fahmil, dan dia udah Hafidz 30 Juz! iya 30 juz! udah tamat Al-Quran dia hafal. Tapi anaknya baik dan menyenangkan, semangat banget kalau ngobrolin masalah nikah :v pernah juga ngetuk-ngetuk pintu kamar cuma buat nyari film. Humornya juga asik banget.

Terus temennya Ginong, dia juga ikut kategori Fahmil, setim sama Fahmi, tapi rasanya beda banget orangnya. Dia cowok tapi dandannya lama banget --' ya pake kacamata di kepala lah, bajunya yang mesti ketat gitu, ngaca lama banget, guyonnya gak karuan, haha (kalau dari foto di atas, kalian pasti bisa nebak yang mana yang aku maksud). Tapi bener-bener kita gak bisa menilai orang dari penampilannya. Gitu-gitu dia ikut kategori Fahmil, kategori paling berat menurutku, bahkan pernah denger ceritanya dia pernah berdebat masalah Agama Islam dengan dosennya yang berpemikiran bahwa semua Agama itu sama, debat kusir? gak, dia bawakan beragam dalil yang dia hafal.

Terus yang berkesan juga ada Mas Rano, mahasiswa angkatan 2011 yang sudah menikah, beliau ikut kategori KTI, dan selama di sana Mas Rano sudah membuka majelis 3 sks tentang strategi menikah muda ._. pesertanya? semua kafilah UGM yang cowok menuhin kamarnya Mas Rano waktu itu, haha.

banyak temen-temen lain juga yang cukup berkesan, seperti Wisnu, dia bukan peserta, cuma utusan UGM buat bantu-bantu, kerjanya udah kayak pembantu banget, kita butuh apa dia siapin, minta print dia ngeprintkan, ngurusin tiket kereta, konsumsi, jadwal kegiatan, dsb, dan setelah beberapa hari aku baru dikasih tahu kalau dia sebenernya ketua JS (Jama'ah Shalahudin) alias ketua lembaga dakwah UGM ._. gak nyangka, bener-bener gak nyangka, kalau gak dikasih tahu aku gak bakalan nebak kalau dia adalah ketua lembaga Islam terbesar di kampus.

haduh, banyak banget yang pingin tak ceritain, mudah-mudahan bisa bersambung, biar gak panjang-panjang juga postnya.

banyak pelajaran yang aku dapet di lomba ini, dan salah satunya adalah,
Jangan nilai orang dari penampilannya



beberapa foto keakraban kami:
Pawai kampus cuma 6 orang, mbak-mbak LO sampai marah-marah, haha

Momen nungguin pembukaan MTQ, oh ya, kita dapet Al-Quran, itu yang dipegang Cahyo
  
Sempet jalan-jalan ke vila alumni UGM di Bogor, lihat-lihat ternak dan ikan koi ratusan juta

Kuliah Kerja Nyata #3

Post ini spesial, dipost di kos-kosan tercinta. hehe, ya tadi malem izin pulang karena orang tua mau dateng ke Jogja. Ceritanya kemarin pas 1 syawal gak kebagian jatah lebaranan sama keluarga, malah nungguin pondokan, jadinya baru sekarang H+7 jadi momen lebaranan sama orang tua.

Langsung lanjut deh ceritanya. Kali ini seputar lebaran di lokasi KKN.

Tradisi Sungkem
Tradisi ini yang paling bikin aku bingung ketika KKN kemarin. Kalau di keluargaku, sungkem itu cuma kalau mau nikah aja :/ tapi ini pas lebaran semuanya sungkem, bahkan antar tetangga gak cuma antar keluarga. Dan uniknya ketika sungkem mereka mengucapkan kata yang sama "Sugeng Riyadi, mbah/pakdhe/pak/apalah, ... (kata-kata selanjutnya gak hafal)" habis itu di jawab sama yang disungkemi dengan doa.

Tape Ketan dan Emping
Ngerasain kenikmatan menu makanan yang pertama kali aku makan, kombinasi antara tape ketan dan emping. Iiih, aku makan ini kayake udah habis banyak banget. Berawal dari kunjungan ke rumah Pak Sunar, beliau ngasih tahu ternyata makan tape ketannya itu pake emping (sebelumnya cuma makan disendokin biasa) dan kombinasi rasanya pun mendadak meningkat berkali-kali lipat >< sayangnya mbah cuma masak ini pas lebaran, jadi kayake gak bisa ngerasain ini lagi.

Syawalan di Masjid
Selepas sholat Ied, ada tradisi warga untuk kumpul di masjid, bersalaman dan mohon maaf. Biasanya di awali dengan sambutan dan permohonan maaf dari tokoh masyarakat di sana. Kemarin sempat di bagi tiga, perwakilan bapak-bapak, perwakilan ibu-ibu, sama perwakilan pemuda. Dan karena ada syawalan di Masjid, jadinya gak banyak kunjungan-kunjungan ke rumah-rumah. Biasanya tamu yang dateng cuma sanak keluarga jauh, atau tetangga yang gak ikut syawalan, atau yang emang pingin banget berkunjung. Selain itu, gak banyak adegan muter-muter rumah.

Kalau di Surabaya dulu, tradisi syawalan gak ada, akhirnya habis lebaran mesti muter-muter ke tetangga. Tapi kayake akhir-akhir ini tradisi muter-muter ke tetangga juga mulai luntur. Mungkin perlu juga syawalan di masjid.


Takbir Keliling dan Mercon
Yang jadi hal pertama paling mengejutkan pas dateng ke lokasi KKN adalah anak-anak di sana merakit merconnya sendiri ><'' ngeri banget, aku langsung ke bayang sama tragedi petasan mercon di Pemalang. Udah sering aku nasihatin, tapi gimana ya, namanya juga anak-anak.

Terus pas ini juga jadi pengalaman pertama ikutan takbir keliling, niatnya sih nemenin anak-anak keliling bantul naik pick up, tapi di akhir-akhir ternyata ada pengumuman kalau yang pemuda disuruh naik motor sendiri-sendiri. Akhirnya cuma ngikutin pickupnya dari belakang. Dan karena bosen, akhirnya ngantuk, dan pulang duluan --'

Kuliah Kerja Nyata #2

Enaknya kkn gak jauh itu jadi gampang mobilitas untuk beli-beli barang, contohnya posting ini aku post di Primanet di Jogja pas lagi nyari Higrometer sekalian video penyuluhan.

Lanjutan postingan tentang KKN, beberapa poin yang ingin aku ceritain selama KKN.

Guru Pertama Adalah Orang Tua
Salah satu pola yang aku dapet saat KKN ini adalah anak yang baik punya orang tua yang baik pula. Aku cukup sering bergaul sama anak-anak kecil sini, dan anak-anak yang nakal, kalau diteliti memiliki pola yang sama, yakni terdapat masalah pada orang tuanya.

Contohnya ada anak kecil cewek nakal banget ._. suka bikin ribut dan berani banget sama orang yang lebih tua.Orang tuanya? aku rasa sibuk banget, anak ini sering banget dititipin ke mbahnya yang padahal juga sibuk ke sawah, akhirnnya sering main sendiri. Contoh lain adalah kampung Juragan, kampung sebelah tempat dusun yang aku tinggali, di sana pemuda yang putra bisa dibilang gak ada, pas kegiatan Ramadhan mereka biasanya cuma ambil takjil terus pulang, gak ikut TPA, atau sholat maghrib, apalagi terawih. Orang tuanya? kata tokoh masyarakat di sana, orang tuanya lah yang memang jadi penghalang, bahkan bisa dibilang mereka di ajari untuk tidak usah sholat di masjid dan sebagainya ckckck.

Sebaliknya, ada Oyan, anak Pak dukuh, masih kelas 2, tapi dia baik, sopan, santun, dan lucu juga. Arum, kalau gak salah kelas 5 SD, ayah sama ibunya sering banget ke masjid buat tadarusan, anaknya? gak kalah jago ngajinya. Dan masih banyak contoh lagi, misalnya anak nya polisi atau abri juga biasanya punya tingkah laku yang lebih positif. Sedangkan yang orang tuanya sering sibuk degnan pekerjaannya dan melupakan anaknya, anaknya lebih condong ke perilaku yang negatif.

jadi bener-bener kerasa,  memang Guru Pertama adalah Orang Tua,

Kuliah Kerja Nyata #1

Fyuh, setelah lebih dari seminggu dibikin sibuk ngurusin laporan dan beragam kegiatan KKN UGM 2015 akhirnya kesempetan juga ngeblog bentar sambil nunggu persiapan posyandu di dusun kami.

Pingin cerita panjang sebenernya tentang KKN tahun ini, tapi ada beberapa poin aja sih yang pingin aku catet di sini, sedikit dulu aja ntar kalau kepanjangan takut gak keburu juga, takut dimarahin Okta --' sempet-sempetnya blogging.

3 Hari Pertama
Setelah 3 hari pertama bersama orang yang gak dikenal sama sekali yang keliatan kalem-kalem, semua mulai terasa aneh. Mendadak jadi kayak deket banget, akrab, bahkan udah jadi keliatan gak kalem-kalem lagi :v dan pengalaman paling aneh juga setelah 3 hari pertama KKN mendadak aku ngerasa wajah temen-temen satu sub unit udah kayak aku kenal sejak lama, ada kayak Dejavu gitu, atau ntah apa tapi rasane hubungan seseorang bisa berubah gitu setelah 3 hari kenalan :/

Posisi Diri
ketika di dunia masyarakat yang sebenernya kita menempatkan posisi kita sesuai dengan keadaan kita, misalnya pas kita masih SD ya kita ikut kegiatan anak-anak, ke TPA, main layangan, dsb, pas udah SMA ya ikut karang taruna. Tapi ketika kita di KKN kita mesti memposisikan diri jadi seluruh lapisan masyarakat, repot? ya tentu, kita mesti ikut rapat pemuda, rapat warga, kegiatan TPA, main bareng anak-anak, ngobrol sama ibu-ibu, sama bapak-bapak, mas-mas, turun ke sawah, kerja bakti, nyiapin tujuh belasan, dan banyak lagi....

dan paling kerasa adalah ketika ada buka bersama satu kampung, aku mesti duduk di sebelah mana? jejer anak-anak? remaja? atau bapak-bapak? :/




Meja Kayu

Di awal kepengurusan dulu beli 6 meja kayu untuk Sekretariat OmahTI. Meja kayu lipat gambar-gambar, dari ultraman sampai barbie, yang biasa di pake buat ngaji TPA setahun kemarin kita pake buat ngoding atau nonton youtube bareng di sekre.

Meja ini sering banget rusak, gak usah tanya, harganya aja gak sampai 20ribu. Beberapa temen sempet bilang beli baru aja, yang kakinya begini dan begitu, yang bahannya begini dan begitu, lebih awet kata mereka.

Menurutku, awet nggaknya suatu barang itu tergantung bagaimana kita memakainya dan merawatnya. Masa-masa perawatan meja kayu bareng-bareng anak OTI itulah yang mendadak bikin kangen.

Keinget pas Azam, ngelakbanin kaki-kaki mejanya sambil emosi biar gak lepas-lepas lagi, bahkan sampe gak bisa dilipat lagi :) atau pas Maya-Nana beli lem buat ngelemin meja-meja itu yang akhirnya berujung kakinya gak bisa dilipat juga :)) atau suara keras pukulan palu buat ngepakuin meja-meja itu tiap sabtu pagi :D kalau yang ini biasanya aku ._. bisa mukul sesuatu rasanya ada kepuasan tersendiri, haha

Perjuangan seru selama setahun yang bikin dari 6 meja yang kita punya, semuanya masih bisa dipakai sampai akhir kepengurusan :)

Dan sekarang? Para tukang kayu itu telah pergi, meja-meja itu udah jadi "kayu yang bersandar", masih bagus, tapi udah gak kepakai, hanya karena pakunya lepas satu, udah langsung tertumpuk tidak terawat. Meja baru datang, bikin meja-meja veteran ini semakin terkucil.

Post ini bukan nyalahin tukang kayu yang sekarang udah kuliah, atau nyalahin meja baru yang dateng dan udah kayak Buzz Lightyear yang nyingkirin Woody, karena ini lebih ke salahku juga yang gak berhasil regerenasi tukang kayu

Tapi post ini juga mengingatkan tentang sikap kita untuk merawat dan memaksimalkan fungsi suatu benda.

"Sebelum beli sesuatu coba dilihat dulu benda sebelumnya yang sejenis dengan benda yang akan kamu beli, masih terawat kah? terpakai dengan optimalkah?"

inti perkataan mas Ucup yang bikin aku jadi pingin nulis ini.

Menjelang Ramadhan

Akhir-akhir ini sering liat ambulan lewat depan kampus, beberapa kali dengar ada orang yang meninggal di kampung, beberapa teman bahkan mesti ninggalin kuliah demi ikut melayat saudaranya yang meninggal.

Padahal pas itu Ramadhan kurang beberapa hari saja...

Ternyata kematian bisa lebih deket dari Ramadhan,
Mutusin harapan bisa ketemu walau cuma beberapa hari lagi,

Sebaiknya lebih sering berdoa bisa berjumpa Ramadhan walau tinggal 1-2 hari lagi...

Doraemon

Rutinitas malam minggu kalau lagi nganggur dan sedikit ada uang, jalan-jalan ke toko buku. Tapi semalam ada suatu hal yang gak biasa.

Sebenernya bapak itu ada di depanku ketika mengantri waktu membayar di kasir. Tapi aku gak memperhatikan apa yang dia beli karena aku sibuk lihat-lihat buku yang dipajang di etalase dekat kasir. Dan aku bingung dan dibuat speechless ketika melihat apa yang bapak itu beli di meja penyampulan buku. Sebuah komik Doraemon.

Bapak ini berkulit gelap dan mengenakan batik yang terlihat kusam, sekilas menebak beliau bukanlah pengendara mobil. Mengenakan topi tidak bermerek, juga seakan memberitahu beliau mungkin juga tidak mengendarai motor. Atau mungkin mengendarai tapi tanpa mengenakan helm. Dilihat dari raut wajahnya datar sekali, tidak ada rasa senang atau puas, atau rasanya pandangan beliau sedikit kosong dan melamun. Umurnya tebakanku sekitar 50-60 tahunan.

Untuk apa bapak ini beli komik Doraemon?
untuk anaknya kah? kenapa tidak mengajak anaknya?
bagaimana bapak ini tahu edisi yang diinginkan?
atau setidaknya yang beda dengan yang ada di rumah?
atau untuk dirinya sendiri kah? apa tidak terlalu tua untuk membeli sebuah komik?
komik yang bahkan sudah tidak terbit lagi?

Pertanyaan-pertanyaan muncul bertubi-tubi berulang-ulang, sampai melamun, sampai sadar bapak itu sudah menghilang di antrian menyampul buku, sebelum aku sempet bertanya. Kadang sebel juga, kenapa terlalu lama menghabiskan waktu berpikir untuk sekedar bertanya dan memulai pembicaran, "Untuk anaknya, Pak?"

Entah kenapa, adegan tadi terus kepikiran di perjalanan pulang. Dan entah kenapa, setiap mikirinnya rasanya ada rasa sedih. Entah, rasanya ada sesuatu yang salah aja, ada yang nggak pas.

Buku Kangen Indonesia

Beberapa waktu lalu penasaran banget sama Togamas di daerah Gejayan, Jogja. Selama ini kalau ke Togamas cuma yang di deket Gramedia UGM. Setelah pinjem sepeda wawan dan ngontel panas-panas (habis dzuhur pas itu men!) ternyata selain rasa penasaran terbayar, setelah masuk di sana buku-bukunya lebih lengkap dan banyak :3

Dan salah satu buku yang aku beli pas itu adalah "Kangen Indonesia" ditulis oleh Hisanori Kato.
Buku pertama yang aku beli di Togamas Gejayan
Selain komik, selama ini cuma ada 2 buku yang pernah aku baca habis dalam semalam. Pertama, buku Surat Kecil Untuk Tuhan, novel yang berdasarkan kisah nyata gadis penderita kanker karya Agnes Davoanr dan yang kedua adalah buku ini. Emang sih mungkin karena halamannya gak setebel buku Introduction to Algorithm, cuma 144 halaman :/

Buku ini menceritakan pandangan seorang guru sekaligus dosen yang berasal dari Jepang terhadap Indonesia. Bukan tentang Indonesia yang keren karena Bali atau Jogja atau pantai-pantai di timur sana, tapi beliau membahas tentang Indonesia di sisi "kampung metropolitan"nya. Beliau mengupas tentang ramainya suasana Ramadhan, macetnya Jakarta, sampai Busway yang bisa sampe sejam nunggu.

Sebenernya beliau banyak membandingkan budaya Jepang dengan budaya Indonesia. Misalnya tentang bagaimana orang Jepang yang begitu menghargai waktu dan kurang toleran terhadap kesalahan. Sebaliknya orang Indonesia dengan kata sakti "Tidak apa-apa" nya kita dengan mudah memaafkan kesalahan seseorang.

Menarik banget perbandingan budaya Indonesia yang diceritakan dengan sudut pandang. Pas baca buku ini kita dibuat sadar akan budaya Indonesia, kadang ketawa sendiri karena "lucu juga ya" atau malah "suram banget Indonesia", tapi dengan pembawaan positif oleh penulis kita akan lebih sering dibuat berdecak kagum ternyata secara budaya kita nggak kalah jauh dengan Jepang. Jadi setelah baca ini, heran aja kalau lihat orang yang begitu menuhankan budaya Jepang padahal budaya kita aja dipuji oleh orang Jepang.

Aku rekomendasi buku ini buat kalian yang ingin membandingkan budaya Jepang atau budaya negara lain dengan budaya Indonesia dari sudut pandang orang Jepang, bukan orang Indonesia. Untuk menambah cintanya terhadap negeri ini, lalu memperbaiki budaya-budaya yang buruk dan mempertahankan yang baik.

salah satu kutipan yang aku inget
Paling baik kalau ada orang yang bersikap perpaduan antara orang Jepang dan orang Islam Indonesia
karena di Indonesia orang-orangnya kurang menghargai waktu dengan kurang mau bersungguh-sungguh dalam menepati janji, sedangkan orang jepang sangat bersungguh-sungguh namun ketika masih tetap tidak menepati maka tidak ada toleransi bagi mereka yang melanggar.

Perpaduan mereka adalah cerminan kata "InsyaAllah" yang sempurna yang juga sekilas dibahas di buku ini. Seseorang yang begitu bersungguh-sungguh menepati janji dan jika masih belum bisa, maka itu adalah takdir Allah subhanahu wata'ala.

Catatan:
Buku ini punya layout yang menarik, gak sempet fotoin, tapi ada banyak ilustrasi-ilustrasi dibuku ini (mirip Manga) dan juga penekanan-penekanan pada kata-kata penting yang punya halaman berbeda.

Museum Satwa Medan

Terakhir naik pesawat belum punya handphone buat ngefoto
Alhamdulillah, dapet kesempatan lagi naik pesawat gratis, dan kali ini tujuannya adalah Medan.
Gak mau cerita banyak tentang Medan, karena bakalan banyak banget yang diceritain kalau mulai cerita. Tapi semua bisa disimpulkan dengan begini:

"Indonesia itu masih punya banyak misteri. Antarkota, antarpropinsi, antarpulau, semua punya budaya, sifat, dan kebiasaan yang berbeda. Menjelajahinya dan mengenalnya merupakan sebuah nikmat yang luar biasa"

Aku pernah pergi ke Purwokerto, masih di Jawa, cuma beda propinsi sama Surabaya. Tapi bisa memiliki budaya yang beda banget! Nah, apalagi Medan :D

***

Pas pertama kali dapet kesempatan ke Medan, langsung kepikiran sama 2 hal:

1. Bika Ambon, makanan manis paling enak yang pernah aku cicipin (lebih enak dari Van Houten atau Tobleron, menurutku :/ dan setelah nyoba yang asli dari Medan, malah semakin jatuh hati sama kue ini).

2. Museum Satwa. ya, malahan aku sempet lupa kalau danau Toba ada di Sumatra Utara, wkwk (sampai diingetin temen), lebih inget sama museum ini.

Setahuku cuma ada 2 museum satwa di Indonesia, satu di Malang, di Batu Secret Zoo dan  yang satu lagi di Medan. Pertama kali tahu museum satwa yang di Medan itu gara-gara majalah Bobo yang aku baca pas SD dulu, jangan tanya edisi berapa --. Sejak itu jadi pingin banget ke Museum satwa yang ada di Medan. (Walau akhirnya gak sengaja malah ke museum satwa yang di Malang duluan).

Museum satwa yang di Medan ini namanya Rahmat International Wildlife Museum & Gallery. Harga tiket masuknya pas itu (Mei 2015) sebesar Rp32.000 udah termasuk night safari dan bisa foto-foto asal gak pake blitz. Buka sampe jam 5 sore, tapi gak tahu kapan jam mulai bukanya.

--Aku pake baca lebih lengkap ya, biar gak berat loading blognya karena banyak foto--

Udah Juni, Ramadhan is Coming..

Pemanasan semangatin diri menjelang Ramadhan

Jadi yang unik di kampus ku ini,
lebih rame yang deg-degan karena KKN bentar lagi,
ketimbang yang inget Ramadhan gak nyampe sebulan lagi.

Jangan sampai tahun ini fail,
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
"Dan sungguh benar-benar rugi seseorang yang masuk ke dalam Ramadhan, lalu berlalu Ramadhan tersebut, tetapi dia tidak diampuni dosanya." [HR. Tirmidzi]


Trivia:
Kalau diinget-inget setahun ini gak mbikin islamic art sama sekali :(
*ngapain aja selama ini

Aku, Kamu, dan Dia

Bukan mau bahas tentang "Aku, Kamu, dan Dia" yang berbau romantis

Jadi, selama ini kalau memperhatikan orang yang sedang bicara, menurutku ada 3 tipe orang, berdasar apa yang dominan dia bicarakan.

Mereka yang bicara tentang Aku (membicarakan dirinya sendiri),

Mereka yang bicara tentang Kamu (membicarakan lawan bicaranya),

Mereka yang bicara tentang Dia (membicarakan orang lain).

Memang kadang orang bisa ganti-ganti tipe tergantung dari pada siapa dia bicara, tapi tetep, rasanya seseorang akan dominan di salah satu tipenya. Coba deh dengerin.

*pemikiran random pas nyiapin modul pengabdian*

Bintang di Jogja

Akhir-akhir ini suasana sekitar UGM cukup cerah kalau malem.
Rasanya sampe keliatan banyak bintang di langit.
Cuma rasanya sih, cuma bisa ngerasain ada yang berkelip, tapi gak jelas.
Hampir semua burem.

#kisahKasihMataMinus

Taken

Gara-gara rekomendasi Wawan aku putusin namatin film Taken 1, 2, sampe 3 untuk hiburan liburan kali ini yang gagal pulang kampung --

aku nonton dulu baru lihat posternya
ternyata kalimat legendarisnya ada di posternya

Film ini nyeritain tentang kehidupan manis mantan anggota intelijen sekaligus seorang ayah bernama Bryan Mills. Mills telah berpisah dari istrinya, dan anaknya pun hidup bersama istri dan suami barunya. Tapi kecintaan Mills terhadap anak dan istrinya membuat dia masih rela mempertaruhkan nyawanya demi mereka.

Mills merupakan seorang ayah yang protektif, mungkin karena begitu cintanya beliau terhadap keluarganya. Sang anak dan istri merasa sangat terganggu dengan sifat protektifnya, ya, sampai akhirnya suatu hari apa yang dikhawatirkan oleh ayah ini terjadi.

Putrinya diculik, dan tidak tanggung-tanggung dia diculik oleh bandar perdagangan manusia berskala internasional. Dan cerita mulai jadi keren di sini, ketika Mills harus menyelamatkan anaknya di negeri antah berantah dengan tekanan waktu yang sangat pendek.

Salah satu kutipan legendaris yang ternyata jadi cover di film itu, ini adegan ketika Mills bicara dengan penculiknya via telepon:

I don't know who you are. I don't know what you want. If you are looking for ransom, I can tell you I don't have money. But what I do have are a very particular set of skills, skills I have acquired over a very long career. Skills that make me a nightmare for people like you. If you let my daughter go now, that'll be the end of it. I will not look for you, I will not pursue you. But if you don't, I will look for you, I will find you, and I will kill you.

juga kata-kata yang cukup dalem pas aku ndegernya, ketika rekan kerjanya kaget ketika Mills masih bisa melacak begitu jauh penjahatnya
I'm retired, not dead.

Dari serial film Taken, Taken 2, dan Taken 3, aku pribadi lebih suka yang pertama. Ceritanya lebih menegangkan dan kelihatan "keren". Tapi Taken 2 dan 3 masih enak untuk ditonton.  Dan yang menarik dari ketiga serial tersebut adalah ceritanya masih dengan latar belakang yang sama, yakni keluarga Mills, tapi kasus di ketiga serial tersebut nggak bisa ditebak. Jadi tetep keren.

Pelajaran dari film ini yang paling kerasa adalah, Orang tua yang begitu protektif terhadap anaknya bukanlah orang tua yang kolot atau ketinggalan zaman. Tapi orang tua yang begitu cinta terhadap anaknya dan mungkin telah memiliki pengalaman yang jauh lebih banyak dari kita seorang anak dan pengalaman tersebut ada baiknya kita dengar. Jujur, film ini ngingetin sama orang tuaku :3 Tapi aku gak tahu ayahku dulu badan intelijen atau bukan :/

 
sumber gambar dan teks kutipan : Imdb.com

Polymorphism

So, hari ini adalah pengumuman SNMPTN, atau istilah lamanya SNMPTN jalur undangan. Dulu sih pas masa-masa ini aku kalem-kalem aja soalnya gak ikut jalur undangan :v tapi kali ini ada cerita menarik.

Namanya Hanif, adik kelasku, anaknya baik dan yang unik,dia punya kemiripan banyak banget sama aku,

Dia sekolah di SMA yg sama kayak aku (jelas),
lalu di ada di generasi kelas yang sama denganku (Generasi 5),
dia aktif di dua ekstra kurikuler yang juga sama denganku (SSKI dan Robotika),
dengan dua posisi jabatan di kedua ekskul itu sama juga (Ketua 2 dan Kadiv Pemrograman),
dia juga ikut olimpiade komputer (masih sama juga),
dia dan aku sama-sama berhasil masuk ke OSP di tahun pertama,
dan gagal di OSK di tahun kedua,

dan hari ini dia jadi adik angkatanku di Ilmu Komputer UGM, selamat... :D

Qadarullah, seneng juga bisa bertemu dengan orang yang menurutku malah unik sekali

Random Sketch - Social Informatics

Akhir-akhir ini mulai sering kumat penyakit corat-coret di catetan kuliah :/ (setelah lebih setahun kuliah minim nyatet)

tapi baru kali ini muncul yang ada ceritanya


When Generation Collide itu judul materi kuliahnya bukan judulnya gambarnya ._.
jadi kalau grammarnya salah, salahin dosennya :v *mulai waspada grammar

Devil Wears Prada

Inget kata-kata dari mas itu,
"Mengenal orang itu emang bagus, tapi kalau kenal terlalu dalem kamu bakal kenal dan tahu buruknya dia"

Jadi ceritanya aku kaget setengah mati hari ini,
ada seorang yang dihormati di kalangannya,
disegani,
bahkan dijadikan teladan,
tapi pas aku ngobrol secara privat dengannya ternyata ...

aku gak nyangka di dunia di mana sinetron udah bisa ngasih banyak contoh perilaku yang buruk, ternyata masih ada orang yang tidak sadar melakukannya

mungkin kah ini yang disebut-sebut efek kerasnya kenyataan?
yang berbeda dari yang kita pelajari semasa sekolah?

Semoga Allah melindungi kita dan kerabat kita dari kerasnya kenyataan ini

Aktualisasi Diri

A : "Wah kamu bikin aplikasi android?"
B : "Iya, hehe" *sambil malu-malu
A : "Kamu kan bukan prodi komputer, ngapain juga belajar susah bikin ginian"
B : "Iya, soalnya aku dapet amanah di divisi media XXXX jadi mesti belajar"
A : "Hmmm.."

Bikin aplikasi android, itu gak segampang gambar di paint :| tapi dia bela-belain belajar gara-gara amanah yang sudah terlanjur dateng, salut, dan buat renungan bersama... kita gimana yang sudah dapet amanah? sudah belajar memaksa diri sejauh apa?

Contagious

Selepas UTS yang entah kenapa rasanya lebih berat dari UTS-UTS sebelumnya (mungkin karena UTS kali ini aku lebih belajar :/) nyempetin mampir ke toko buku pagi tadi. Biasa, lihat-lihat cover buku sama nyari judul yang menarik untuk di beli.

Aku jadi inget, pernah beli buku liburan kemarin di Togamas di Surabaya, buku ini gak aku temuin di Jogja dan baru ketemu tadi pagi di Gramedia deket UGM. Judulnya Contagious

credits: lageneralista.com
Di internet gak berhasil nemu yang cover Indonesia


jujur, ini buku paling menarik yang pernah aku baca.
Dengan sekitar 300 halaman yang ada sedikit gambar-gambarnya, harganya aku beli sekitar 60ribuan, sebenarnya inti dari buku ini simpel : bagaimana sebuah produk bisa menyebar.

Tapi yang bikin keren adalah bagaimana penulis menceritakan melalui rentetan penelitian serta kisah-kisah produk yang memang berhasil terkenal. Perhatikan, ada kata 'penelitian' di sana. Kita, di buku ini bener-bener diajak menganalisis bagaimana coklat Kitkat bisa terus bertahan hingga puluhan tahun atau kenyataan bahwa sebuah sereal lebih menarik diperbincangkan ketimbang Disneyland.

Penyebaran suatu produk (atau ide) sangat diperlukan di mana pun dan gak cuma untuk para pegawai pemasaran, misalnya pemerintah juga memerlukannya dalam mengkampanyekan aturan-aturannya. Sayangnya, kebanyakan orang gagal dalam melakukan penyebaran ide. Beberapa dari mereka memang berhasil mengiklankan produk yang awalnya tidak menarik sama sekali, Blender misalnya. Tapi beberapa dari mereka malah gagal dan menciptakan efek yang terbalik, contohnya ketika pemerintah mengkampanyekan jauhi narkoba, kenyataannya itu malah membuat semakin banyak pengguna narkoba.

Tidak hanya menganalisis, buku ini juga berhasil membuat rangkuman yang cukup mudah diingat tentang bagaimanakah ciri suatu produk yang akan berhasil menyebar. Bahasanya ringan dan banyak contoh, menyenangkan. Penulis berhasil banget untuk menggoda kita membaca sampai selesai, kita seakan terus dipancing dengan pertanyaan-pertanyaan yang membuat kita terus untuk membaca sampai habis.

aku sangat merekomendasilah, monggo kalau yang mau pinjem bisa hubungi saya :)

Trivia:
ingin tahu bagaimana cara mengiklankan blender?
ada video lucu dan menarik yang dibahas di buku ini :)

Film Telanjang

Oke, judulnya suram sekali, tapi ini kenyataan. Aku adalah penikmat film sejak kelas 3 SMA walau artinya baru jalan 3 tahunan tapi udah lumayan banyak film yang aku nikmatin entah itu via bioskop berbayar, via bioskop transtv, atau via movie player classic (._. ini paling sering).

Dulu awalnya nonton itu karena pingin ningkatin frekuensi mbaca tulisan bahasa inggris melalui subtitle filmnya. Hitung-hitung belajar buat SNMPTN. Terus mulai nyadar, beberapa film itu bisa mengandung hikmah yang cukup luar biasa yang bisa jadi pelajaran.

Dan, karena keseringan nonton itu, akhir-akhir ini aku mulai menyadari kalau film-film produksi terbaru perlu diWaspadai secara lebih.

Apa maksudnya diwaspadai? ya, seperti di judul post ini, film-film terbaru banyak banget yang termasuk film yang menampilkan adegan dewasa (baca: porno). Bahkan, adegan-adegan itu bisa muncul di film-film yang kayaknya gak ada bau-baunya, ntah dari trailer, poster, atau sinopsisnya.

Di post ini aku mau ngingetin ke temen-temen penikmat film non-porno, untuk lebih hati-hati dalam memilih film, khususnya yang rilis baru-baru ini (sekitar 2012 ke atas). Selain "jebakan batman" ini bikin dosa, itu juga menurutku ngerusak kualitas filmnya -_-'. Karena itu aku kasih sedikit tips menghindari film porno ketika akan memilih film.

Paling gampang, aku saranin untuk lebih memperhatikan rating film yang mau ditonton, itu bisa cek melalui IMDb.com.

Rating PG-13 termasuk rating dari film-film yang sering kita tonton
Rating film "PG-13" itu termasuk film kategori remaja atau dewasa di film-film Indonesia, secara umum gak perlu khawatir dengan rating film ini, harusnya gak akan ada adegan-adegan porno di film ini. Tapi, adegan seperti pakaian seksi masih mungkin muncul karena standar film 'dewasa' luar negeri dan Indonesia beda banget --.

film dengan rating R
Nah, untuk film yang biasa berbau porno, itu berkategori "R". Sebenernya film dengan rating R gak selalu porno, contohnya film Saw di atas dapet rating R bukan karena adegan cewek telanjang, tapi karena adegan kekerasan yang parah (di film Saw, adegan daging tubuh tercabik itu normal kan --). Untuk film yang dapet rating R inilah kita mesti lebih waspada.

Agar lebih bisa memastikan film itu berbau porno atau nggak selain menggunakan rating kalian bisa scroll ke bawah ke bagian "Motion Picture Rating" di sana dikasih penjelasan kenapa dapet rating itu. Untuk dapet info lebih jelas tentang adegan lain di film bisa klik "see all ceritifications"


Kadang film yang judulnya, sinopsisnya, trailernya, dan posternya gak nunjukin adegan porno bisa aja punya rating R karena di dalamnya ada adegan pornonya walau sekilas.

Tapi Masih Belum Selesai!
Jebakan batman gak cuma berasal dari tulisan rating yang jarang kita tahu. Beberapa produsen film mereka membuat dua film sekaligus, Theatrical version sama Unrated Version. Theatrical itu versi yang ada ratingnya. Sedangkan yang Unrated itu nggak,

Kadang kalau kita download film di internet, misal di gahool atau indowestern, kita bisa aja kejebak dengan film yang Unrated. Dan karena film Unrated ini gak dirating jadi film yang dapet rating PG-13 di IMDb belum tentu juga punya rating yang sama di Unrated versionnya.

di IMDb film Unrated pemeberitahuannya implisit banget
Film unrated gak selamanya porno, tapi kebanyakan iya ._. jadi mesti lebih hati-hati pas mau download film. Biasanya sih kata UNRATED muncul di nama file film yang kita download, misalnya theblabla.720p.UNRATED.pengekstrak.mkv dan sebagainya

Sebelum menutup post ini (jarang-jarang nih, postku ada penutupnya), aku berharap ilmu di post ini digunakan untuk kebaikan dan mashlahat, dan mari biasakan mengecek film yang akan kita tonton, bukan cuma yang kita tonton sendiri, tapi juga yang anak-anak, saudara, keluarga, atau teman kita akan tonton.

Dan satu lagi, gak selamanya film yang baru itu lebih bagus, daripada ningkatin resiko dapet jebakan batman di film baru, mending cari film-film lama yang gak kalah bagus.

Trivia:
Post ini aku publikasikan di tanggal 5 April 2015, hari pernikahan Mas Rizki Wicaksana, pembina olimpiade komputer yang ngajarin aku tentang banyak hal, dari agama hingga algoritma, dan juga yang ngenalin tentang dunia perfilman. Barakallah.

Random tought about them

masih sama dari tahun ke tahun, tiap ketemu ...

Movie Review Compilation : True Story

Hampir sama kayak novel, aku gak terlalu suka baca novel yang fiktif (kecuali Harry Potter). Soalnya gak seru aja kalau sebenarnya ada hikmah luar biasa di balik film itu tapi ternyata itu cuma karangan sutradara.

Bagusnya film-film true story itu biasanya sangat menginspirasi atau kadang kita bisa dibuat gak nyangka kalau kejadian itu pernah ada, contohnya yang kejadian gak nyangka seperti film "Catch Me If You Can", kisah seorang anak yang belum berusia 20 tahun namun berhasil melakukan penipuan jutaan dollar Amerika. Atau film "The Zodiac", yang menceritakan pembunuh yang mengaliaskan dirinya sebagai The Zodiac dan meneror hingga beberapa tahun.

Bulan kemarin aku udah review film-film tentang sulap. Kali ini aku mau review sedikit tentang tiga film true story yang menginspirasi, tapi sayangnya sedikit yang tahu tentang film-film ini.

1. Saving Mr. Banks (Rating IMDB 7.6)

film ini menceritakan kisah perjuangan Walt Disney saat akan memfilmkan cerita Marry Poppins karya Pamela Travers. Di film ini kita bisa lihat beberapa hal seru tentang perindustrian film zaman itu khususnya tentang kehidupan orang-orang di kantor Walt Disney. Film ini bergenre drama komedi, ada bagian yang kocak banget apalagi ngelihat sifat dua tokoh utama ini yang berlawanan.
*Disaranin bagi yang mau nonton ini setidaknya coba ngerti dulu tentang kisah Marry Poppins

Terbaik: Ada rahasia rupanya di balik film Marry Poppins, dan lebih dari itu film ini menceritakan bahwa salah satu cara kita mengubah sikap seseorang adalah dengan mengenalnya lebih baik.

2. Moneyball (Rating IMDB 7.6)
Film ini ngingetin aku sama kata-katanya Pak Pur, guru matematika SMA sekaligus wali kelas pertamaku di Smala
Saya sudah tidak suka lagi sama bola semenjak sekarang semua klub sudah jadi PT (Perusahaan)
Iya, film ini pada awalnya menceritakan bagaimana sebuah klub-klub baseball yang kuat adalah yang memiliki uang paling banyak. Mereka membeli pemain-pemain terbaik lawan-lawannya. Hingga akhirnya GM Oakland A's mencoba cara baru dalam mengatur strategi timnya yang kekurangan dana. Dengan bantuan seorang pakar matematik dan komputerisasi mereka mencoba bangkit melawan klub-klub raksasa. Walau film ini bergenre sport tapi ini lebih menyorot ke bisnisnya.

Terbaik: Kalian akan dibuat emosi melihat sifat dari GM nya ini. Tapi malah pelajaran berharga bisa didapat di sana, tentang mengenal orang lain, dan tentang percaya terhadap apa yang dipegang.

3. The Blind Side (Rating IMDB 7.7)
Awalnya ngira ini film seperti film biografi biasa, perjuangan anak muda menuju kesuksesannya. Tapi rupanya beda, film ini memang menceritakan kisah seorang gelandangan muda yang akhirnya menjadi bintang football, tapi menurutku film ini lebih berat di sisi bagaimana peran keluarga dalam menciptakan suasana yang terbaik untuk anggota keluarganya. Sikap saling mendukung dalam satu keluarga, saling melindungi, dan tidak mendengar cemohan orang jadi bagian penting di film ini.

Terbaik: Film ini bener-bener film keluarga, nonton ini bikin kangen sama keluarga di rumah :)

Apapun film yang kalian tonton, buku yang kalian baca, cobalah tuk ambil sedikit pelajaran darinya. Jangan jadikan hiburan kita sia-sia :)

Argumen

Ketika awal SMA dulu di sekolah ada yang namanya PERISAI (Pekan Orientasi Almamater Lima). Masa orientasi di mana mengenal pertama kali untuk sikap berpikir kritis. Beda banget sama pas ospek di kampus yang "Senior selalu benar", di PERISAI kita diberi kesempatan untuk "menyerang balik" panitia (kakak kelas) dengan beradu argumen selama kamu merasa tindakan yang kamu lakukan benar. Kita akan diberi kesempatan untuk mengajukan argumen dan pendapat. Dan kalau ternyata argumen kamu cukup baik, maka kamu selamat dari "terkaman" kakak kelas. Walau kenyataannya aku gak pernah selamat pas itu ._. mereka terlalu sangar.

Mungkin, teman-teman yang selama ini pernah kerja bareng sama aku pasti pernah ngerasain sikap "suka ngomentarin" dari aku.  Mohon maaf lahir batin kalau hal itu mungkin pernah menyakiti teman-teman. Tapi sebenernya aku hanya bersikap seperti panitia PERISAI saat itu, kalian boleh membalas argumenku kalau yang aku lakuin ini memang salah. Pandanganku gak selamanya bener, kadang suatu yang aku kritisin bisa jadi salah, jadi silakan saja sanggah. Aku akan ngalah, kalau memang ternyata aku salah, kritis bukan berarti keras kepala, tapi sebaliknya aku bakalan tetep mempertahanin argumenku kalau menurutku argumen kalian kurang kuat.

Beberapa hari lalu sempat diskusi dengan adik angkatan mengenai masalah ini, dia berdiskusi masalah kurangnya sikap kritis orang-orang di suatu organisasi. Menurutku pribadi, sikap kritis dan berani berargumen ini perlu ada di suatu organisasi, karena dengan ini kita bisa memberi saran yang membangun ke generasi penerus kita, sekali lagi dengan catatan selama dilakukan dengan baik, tidak dengan marah-marah atau ngotot dan keras kepala, apalagi sampai menghina dan menyombongkan diri.

Hal ini mestinya jadi pelajaran bersama, untuk tidak ragu berargumen kalau melihat ada yang salah tentunya dengan cara yang baik dan tetap tidak keras kepala kalau argumen kita memang yang salah.

Teamwork

Kemarin Selasa bu Aina, dosen Etika Profesi, mengundang pak Adityo dari Gamatechno buat ngisi kuliah hari itu. (Nama Adityo ngingetin aku sama seseorang, seorang teman)

Pak Adityo ini punya cara ngomong yang unik. "Sungguh?" satu kata yang paling tak inget dari beliau ketika diucapkan dengan nada dan ekspresi yang khas. Tapi banyak juga pengalaman yang cukup berharga bisa didapat dari kuliah bersama beliau. Gak semua poin aku inget, soalnya gak aku catet juga pas itu ._. tapi beberapa poin bisa dibilang sangat berkesan.

Teamwork
Dari sekitar 40 slide yang dibahas oleh beliau, menurutku poin yang paling menarik adalah ketika beliau membahas tentang teamwork.
Ketika di dunia kerja, kalian akan menyadari bahwa kalian itu sebenarnya single fighter
kira-kira gitu kata beliau membuka awal topik ini. Ketika kuliah, kita masih dimudahkan dengan kerja satu tim dengan orang-orang yang melalui masa orientasi yang sama, hidup di lingkungan yang sama, sehingga masih punya pemikiran yang sama. Namun di dunia kerja, kita akan bekerja sama dengan orang-orang yang dari antah berantah, dan mungkin memiliki ego yang berbeda pula, dan siapkah kita untuk menghadapinya?

Kata-kata beliau seakan mengingatkan bahwa kita, mahasiswa, sebetulnya belum pernah berhadapan dengan "tim" yang sesungguhnya.

Conflict
Bekerja dalam sebuah tim, tidak terlepas dari yang namanya konflik. Tapi yang menarik, kata beliau, sebuah konflik itu adalah hal yang pasti akan terjadi pada sebuah tim dan itu memang sebuah fase dalam kerja tim. Setiap orang pasti punya sudut pandang yang berbeda terhadap sesuatu, dan yang perlu kita ingat adalah kita harus bisa merasakan perbedaan itu dan bisa menjadi penengah tanpa memperpanjang konflik yang ada sehingga bisa segera lanjut ke fase selanjutnya dalam pengerjaan.

Intermezo:
Kisah lain tentang konflik. Tadi siang barusan diskusi sama teman tentang berpikir kritis. Mungkin lengkapnya ntar aku taruh di postingan lain aja. Tapi intinya gini, ketika kita mencoba berpikir kritis di lingkungan yang tidak terbiasa melakukannya, hal itu bakalan buat gesekan dan konflik di lingkungan itu. Tapi ya mau gimana lagi, daripada kita ngalah terhadap sesuatu yang terlihat buruk menurut kita, konflik mau gak mau tidak terhindari. Tujuan kita adalah menunjukkan pandangan kita terhadap problem itu dan menerima masukan tanpa keras kepala kalau memang hal yang kita kritisi itu salah. Dan seperti kata pak Adityo, konflik adalah fase pada sebuah kerja sama tim.

Jujur aja, setelah mbahas teamwork, pikiran udah melayang-layang tentang dambaan dan strategi agar bisa punya tim yang keren banget kerja samanya, jadi gak fokus lagi sama materi kuliah ._.

Di bagian akhir, pak Adityo sempat membahas juga tentang self attitude (atau apa namanya) yang intinya seperti yang pernah dituturkan di buku The Swordless Samurai, fokuslah pada memberi. Terus pak Adityo juga sebelumnya sempat menunjukkan hirarki maslow yang dulu juga pernah aku lihat dan pelajari tapi lupa ntah darimana. Tapi semua itu intinya satu, perhatikan ego dan apa yang sebenarnya menjadi keinginan kita, fokuslah untuk memberi yang terbaik.

Dan jika itu dihubungkan dengan teamwork, bisa disimpulkan
ketika kita berada dalam suatu tim, maka berikan usaha yang terbaik, karena kita tidak hanya bertanggung jawab terhadap kepuasan diri sendiri, tapi juga terhadap kepuasan anggota tim yang lain, jangan kecewakan mereka.
Ngingetin juga sama kata-katanya Mr. On Lee, CTO GDP Labs yang berkunjung kapan itu
Paling enak itu kalau bekerjasama  dengan orang pinter
dengan jawaban "kenapa" nya yang cukup panjang.

Merencanakan Makkah - Fitri

Niatnya buka blog buat ngerjain tugas Etprof, terus tiba-tiba lihat di Daftar Bacaan, Fitri lagi ngupdate blognya dan kata-katanya dalem banget. Biar gak lupa aku taruh sini deh. Buat pengingat bersama juga.


Belajar bersama

Dalam 24 jam terakhir, dapet banget banyak pelajaran tentang 'belajar'. Menurutku, salah satu kesalahan tersering pengajar yang ada saat ini adalah enggannya mereka untuk belajar. Kebanyakan dari mereka mengira dengan lahir terlebih dahulu bisa membuat mereka lebih unggul. Kenyataannya tidak selalu.

Mencoba memberi soal yang dikerjakan olehnya selama seminggu untuk dikerjakan oleh siswanya dalam 2 jam, itu bukan mengajar. Itu hanya unjuk kebolehan. Alasannya takut dilihat kesalahannya oleh muridnya? Ya memang itulah proses belajar. Bukan sekadar menunjukkan kalau kau bisa, tapi juga menunjukkan kita ada batasnya, dan menunjukkan harap sang murid bisa melampaui batas kita.

Inget iklan biskuit di TV? seorang ibu yang mengajarkan anaknya lari? seperti itu, suatu saat murid mungkin akan melampaui gurunya. Tapi sampai saat itu, kita yang guru akan menjadi seperti apa? menjadi orang yang sudah mengalah saja? lalu terus membanggakan bahwa dia adalah muridku? atau sebaliknya, berkata dengan berani seperti dosen itu, "Ya, masa guru kalah sama muridnya" atau seprti direktur itu, "Apakah Anda melihat saya tergantikan oleh yang lebih muda?" lalu bersama menekan batas.



Al-Misbah

"Lampu" kata itu yang gak sengaja aku sebut ketika mendengar kakek itu menyebut namanya ditengah oborolan serunya. Sebenernya aku jarang banget ngobrol dengan orang yang lebih tua, aku ngerasa gak punya skill untuk ini.

Kakek-Nenek kandungku dari Ayah sudah meninggal sejak aku masih kecil, susah buat inget-inget masa-masa hidup beliau, cuma percaya bahwa aku pernah mengenal dari foto-foto di album lama.

Nenek dari Mama juga, entah kenapa, rasanya jarang denger Mamaku cerita tentang beliau. Mungkin aku yang lupa, tapi aku baru nyadar ketika sedang nulis ini. Sedangkan Kakek dari Mamaku aku pernah mengenalnya, tidak akrab memang, apalagi Kakekku ini tinggal jauh dari kami di Lampung sana. Yai (panggilan kakek dari sumatra kayaknya) sering dimirip-miripkan dengan aku, kurus, tinggi (di keluargaku aku cukup tinggi), cuma bedanya Yai adalah perokok dan suka minum kopi. Cukup sedih rasanya pas beberapa tahun lalu mendengar kabar Yai sudah meninggal dan aku bahkan gak bisa ikut melayat karena jarak yang cukup jauh.

Ketika di Jogja aku pernah mengenal seroang kakek yang aku pernah lupa namanya, beliau sering jalan sendiri di gang-gang sendowo. Beliau agak sakit, jadi kalau berjalan agak pelan untuk menjaga keseimbangannya. Beliau sering minta tolong ke orang-orang yang lewat buat nganterin ke rumahnya. Dan itu jadi awal aku kenal sama beliau.

Rumah Beliau cuma sekitar 200m dari tempat beliau berdiri waktu itu tapi kondisi beliau yang tidak memungkinkan berjalan cepat, menjadikan waktu mengantar beliau pulang sebagai waktu obrolan yang cukup lama.

Aku hanya pernah ketemu Beliau sekali, hanya sekali. Ngobrol sekitar setengah jam sambil memegangi tangan Beliau. Beliau pernah bercerita tentang sepak terjangnya dulu menjadi kepala desa, dan kondisi keluarganya.

Cukup lama tidak bertemu lagi dengannya, dan obrolan panjang itu membuat aku lupa dengan beliau, terpendam oleh informasi-informasi dunia perkuliahan.

Sampai suatu Subuh, aku akan mensholati seorang yang meninggal di Sendowo, seperti biasa, aku gak seberapa kenal dengan orang-orang sekitar sini, ketika ada yang meninggal maka tugasku adalah mensholatkannya. Semua masih bersikap biasa bahkan ketika sholat jenazah selesai dilakukan.

"Lampu" kata itu yang gak sengaja aku ucap ketika mengingat dan menerjemahkan kata "Misbah" dari imam sholat jenazah ketika menyebutkan nama jenazah tersebut, dan beranjak aku inget lanjutan dari percakapan saat itu "Iya betul, misbah artinya lampu atau penerang", suara dari kakek yang tidak pernah aku lihat lagi mendadak terdengar samar. Dan sekejap, perasaan duka luar biasa sudah menyelimuti pagi itu...

Gladwell's Book

Kenal buku pertamanya Malcolm Gladwell dari Mas Odhon pas upgrading OmahTI dua tahun lalu. Mas Odhon pas itu mamerin buku berjudul Blink karya Gladwell. Sejak itu jadi penasaran banget buat beli. Dan sekarang udah ada tiga buku di kosku karangan Pak Gladwell ini.

David and Goliath
Ini buku pertama yang aku beli, karena dari judulnya buku ini kayake lagi pas sama sikon pas itu. Dan ternyata keren banget. Buku ini isinya tentang bagaimana ukuran bisa sangat berpengaruh dalam sebuah pertarungan. Tidak selamanya menjadi besar itu menguntungkan dan tidak selamanya pula menjadi kecil itu merugikan. Akan ada banyak kisah menarik tentang bagaimana sesuatu yang kecil bisa mengalahkan yang besar

kekurangan yang aku kurang suka dari buku ini adalah ada tulisan-tulisan sejenis kutipan dari Bible, mungkin ini karena beliau membawakan kisah david dan raksasa (dalam islam ini menceritakan kisah nabi daud melawan raja jalut). Tapi kutipan-kutipan itu cuma ditaruh di halaman pertama tiap bab, jadi yo gak seberapa masalah sih. Dan kutipan-kutipan itu cuma ada di buku ini.


What the Dog Saw
Buku kedua yang aku beli. Agak beda dengan dua buku yang lain aku ngerasa buku ini paling kurang menarik :( rasanya ceritanya kurang fokus. Buku ini menceritakan tentang bagaimana tentang orang (atau bahkan binatang) melihat sesuatu. Jadi kalau subjeknya itu orang, ini mirip sama kayak buku biografi tentang cara pikir seseorang melihat suatu benda.

Aku belum selesai baca buku ini, ya karena kurang tertarik aja ditengah-tengah bagian. Semoga ada ending yang menarik dari buku ini.


Blink
Buku ini adalah buku terakhir yang aku beli padahal ini adalah buku pertama yang aku pingin beli dari penulis ini. Buku ini nyeritain bahwa ada banyak informasi yang kita dapat dalam sekejap mata dan kebanyakan informasi itu jauh lebih berguna ketimbang penelitian berminggu-minggu lamanya. yups sangat sekejap seorang pakar bisa menilai patung itu palsu atau bukan, dia berbohong atau tidak, atau sekedar memberi penilaian selai paling enak. Sama seperti buku-buku lainnya akan ada banyak cerita yang mendukung tema buku ini.

Buku ini aku baca habis di kereta menuju Jakarta pagi ini, buku ini gak kayak buku motivasi atau bisnis (David and Goliath) atau buku inspirasi (What the Dog Saw), tapi buku ini lebih mirip buku psikologi. Tapi tetep menarik semua bukunya untuk dibaca :)

Oh ya, sekedar info, di buku-buku itu tadi gak banyak gambarnya atau punya layout menarik kayak bukunya Austin Kleon yang pernah aku bahas. Buku-buku itu full tulisan, tapi percaya deh, bikin nagih juga isinya :)

Trivia:
Di buku Dan Roam yang juga pernah aku post, beliau pernah menceritakan tentang pentingnya memilih judul buku. Dan Roam juga sempat membahas, bahwa Gladwell adalah seorang yang cukup piawai dalam memilih judul buku. Coba perhatikan bahkan tanpa aku resensi, judul buku Pak Gladwell mudah diingat, mengena, tervisualisasi dengan jelas, dan mewakili isinya.

The Worker

Pelajaran awal di semester ini. Bertemu dengan dua tipe manusia yang menarik untuk diperhatikan.

Mereka yang bekerja demi uang dan mereka yang memperoleh uang karena bekerja.

Bedanya?
Orang jenis pertama, mereka tidak akan memikirkan hikmah, esensi, sebuah kenikmatan yang sebenarnya ada di balik pekerjaan itu. Mereka melakukan pekerjaan itu demi uang yang bisa diperoleh, atau imbalan apapun.

Sedangkan jenis kedua, mereka tidak terbersit masalah imbalan, karena dia datang untuk mencari hikmah, esensi,  sebuah kenikmatan yang ada di balik pekerjaan itu. Mereka bekerja karena mereka menyukainya.

Tidak ada yang baik dan tidak ada yang buruk menurutku, semua pilihan bisa menjadi baik jika dilakukan dengan tepat.

Tapi jujur, kadang sedikit kecewa dengan orang yang tipe pertama -yang kadang itu bisa jadi aku sebagai subjeknya- karena dia mesti kehilangan yang lebih berharga dibanding yang dia peroleh.

Semoga kita dan kerabat kita terjaga dari sifat yang buruk dan dimudahkan untuk menyeimbangkan posisi kita berada di keduanya

Animals

nyari cover buku ini di internet susah juga :|
Inget banget, dulu pas masih kecil pernah dikasih yai (panggilan saudaranya kakek, ntah ini bahasa palembang kayake) buku gede dan tebel banget tentang binatang. Buku ini buku ensiklopedia pertama dan satu-satunya sampai saat ini yang aku punya.

Kemarin pas liburan di Surabaya, nyempetin mbongkar lemari buat nyari buku ini. Ngelihat foto-foto binatang dari Ayam yang ekornya panjang banget, jenis-jenis kuku kaki mamalia, sampai macem-macem hewan nocturnal. Ya sekalian iseng juga nakut-nakutin adikku pas bab "Reptilia" :v

Dari buku ini aku kenal dunia binatang untuk pertama kalinya,  sejak saat itu siaran tv tentang binatang di ANTV jadi lebih menarik (walau kadang takut sendiri nontonnya).

Bongkar-bongkar itu sebenernya sengaja, gara-garanya nginstall game QuizUp. Terus ikut tebak-tebakan yang bagian binatang. Nggak tahu kenapa kok ketika gak bisa jawab tiba-tiba kepikiran untuk nyari buku itu, padahal ada internet di depan mata.

Lucu ya emang, sekarang ensiklopedia "paling lengkap" udah ada di depan mata, tiap hari aku buka. tapi rasanya aku gak pernah ngerasain begitu menariknya mempelajari binatang, semenarik mempelajari mamalia yang memilki paruh bebek dari buku itu.

Trivia:
beberapa waktu lalu ditanya temen, "Rian kamu suka kupu-kupu ya kok profilnya gambar itu terus?". Dalam hati, "wats, aku suka binatang sih, tapi bukan kupu-kupu -.-". Dan setelah ngepost ini jadi nyadar, kenapa aku gak suka serangga, mungkin karena di buku itu gak ada bab serangga -.-

OmahTI

Alhamdulillah, malam ini sudah berhasil kirim LPJ OmahTI untuk segera dicetak. Gak kerasa aja udah setahun kepengurusan Himakom dan OmahTI. Mulai kenangan yang gak enak sampe yang ngangenin muncul terus pas lagi ngeditin format LPJ barusan. Hmm.. bener-bener pengalaman luar biasa.

Pas rapat pertama, jujur aku dulu kikuk banget soalnya emang gak ada anak himakom yang aku kenal, aku gak akrab sama pengurus harian mereka, entah kenapa kok rasanya butuh usaha banget untuk bisa kenal sama mereka. Bahkan setelah setahun ini rasanya aku juga masih belum akrab ._. #failed

Terus inget masa-masa buruk di sini seperti pas diwajibin mas Reza ikut Himakom berkunjung di awal tahun. "Dari OmahTI cuma kamu sendiri yan?" kata-kata itu sering banget ditanyain sama anak-anak himakom pas acara ini. Kecewa buanget, itu yang tak rasain tiap inget acara ini. Rasanya pas itu bisa kayak ditinggal sendiri walau lebih tepatnya berangkat sendiri. Perjalanan menuju jakarta itu rasanya jadi perjalanan paling panjang yang pernah tak rasain. Dan sayangnya kejadian itu juga terulang pas LDK terakhir kemarin :(

Tapi yah kalau terlalu manis juga gak asik kan, hehe, masih banyak juga kok momen-momen yang menyenangkan bareng anak-anak OTI. Seperti pas OLC ngobrol nggak karuan sambil nunggu kelasnya bubar, jalan-jalan ke pantai, ke gunung, berjuang bareng buat gemastik yang sampe tidur di warnet atau di CED atau malah namatin X-Men rame-rame, atau sekadar nonton penampilannya Dodit StandUp Comedy di sekre OTI :)).

dan ya, masih banyak lagi... nggak puas rasanya kalau diceritain lewat tulisan,
terima kasih, kalian telah buat setahun yang luar biasa :")


Dulu mbikin orang-orangnya buat presentasi first gathering, dan karena lucu juga jadi terus tak simpen.

Movie Review Compilation : Magic

Salah satu film favoritku adalah film tentang sulap. Bukan karena sulapnya, tapi film tentang sulap biasanya punya ending yang seperti sulap-sulap pada umumnya, ya, begitu magic dan apik dilihat.

Ada banyak film tentang sulap, tapi kali ini cuma mau bahas film tentang sulap yang memiliki ending sulap yang paling keren.

The Prestige (Rating IMDB : 8.5)

Mengisahkan perseteruan antara dua orang pesulap yang saling bersaing untuk mencapai ketenaran. Saling menyerang dan menjatuhkan, hingga salah satu dari mereka berhasil menunjukkan trik sulap yang luar biasa dan sulit dipecahkan dan membuat persaingan menjadi begitu buruk.

Terbaik : Di film ini akan diceritakan bagaimana pengorbanan seorang pesulap demi menyelesaikan trik-triknya, dari masalah percintaan hingga perngobanan nyawanya sendiri.

The Illusionist (Rating IMDB : 7.6)

Sama seperti sebelumnya, kali ini lagi-lagi mengisahkan perseteruan seorang pesulap, tapi bukan dengan pesulap lain melainkan dengan  seorang pangeran bangsawan karena seorang wanita yang ia cintai dan juga sikap pangeran ini yang ingin sekali menjatuhkan harga diri pesulap ini. Akan ada pertumpahan darah juga di film ini tapi gak separah film sebelumnya. Mungkin yang akan jadi pertanyaan di akhir setelah nonton adalah : Jadi pemeran utamanya ini protagonis atau  antagonis?

Terbaik : Eisenham sendirian menghadapi inspektur polisi dan putra mahkota yang tidak kalah cerdas demi wanita yang dia cintai. hmm so sweet?

Now You See Me (Rating IMDB : 7.3)

Masih cerita yang sama tentang perseteruan pesulap (ternyata jalan ketiga cerita mirip ya :/) kali ini mereka lawan polisi karena tingkah pesulapnya ini sendiri yang aneh aneh --. 4 orang pesulap jalanan yang awalnya beberapa dari mereka payah mendadak menjadi terkenal karena trik-trik luar biasa mereka yang dirancang oleh seseorang yang tidak diketahui. Pada pertunjukan spesial mereka, mereka melakukan trik-trik kontroversi yang menghebohkan dunia dan membuat polisi mengejarnya dengan merampok bank dan mencuri uang dari rekening pendananya sendiri.

Terbaik : Trik mereka ternyata sudah dirancang sejak puluhan tahun.

Kesimpulan
Menurutku yang paling keren itu the Prestige, kisah perjuangan mempertahankan sulapnya itu bener-bener keren.

Sahabat